ABC

Serunya 'Berselancar' Menembus Awan di Langit Australia

Layaknya peselancar yang mengejar ombak di lepas laut, para pilot pesawat jenis glider dari penjuru Australia terbang ke kawasan Gulf…

Layaknya peselancar yang mengejar ombak di lepas laut, para pilot pesawat jenis glider dari penjuru Australia terbang ke kawasan Gulf of Carpentaria, kawasan utara Australia. Langit di kawasan ini membentuk gugusan awan yang dikenal dengan sebutan \'Morning Glory\'.

Gugusan awan ini sering muncul di langit Australia sebelah utara selama musim semi, saat suhu dingin di samudera bertemu dengan suhu daratan yang hangat.

Geoff Pratt, asal Cairns, Queensland, telah melakukan \'ziarah tahunan\' ke Burketown untuk menghadiri Festival Morning Glory selama 20 tahun terakhir. Ia mengatakan upayanya selalu sepadan.

"Saat saya masih kecil, selalu ingin terbang, dan akhirnya saya benar-benar terbang seperti elang," katanya.

"Fenomena \'morning glory\' menjadi hal yang hebat bagi para pilot glider."

"Surfers pergi ke seluruh dunia untuk mengejar ombak, festival ini jadi hal yang sama bagi saya dan selalu berbeda setiap saat. Sangat spesial."

Skip YouTube Video

FireFox NVDA users - To access the following content, press \'M\' to enter the iFrame.

YOUTUBE: video_morning_glory

Para penerbang pesawat glider bertemu di bandara Burketown, kemudian lepas landas, terbang menuju awan. Saat mereka siap, mereka mematikan mesinnya.

"Sebagai glider, Anda harus menemukan udara yang naik lebih cepat dari saat kita turun. Itulah yang terjadi di depan awan," kata Pratt.

"Ada updraft [hentakan ke atas] yang sangat kuat dan itulah yang membuat kita terbang."

Gugusan awan saat fenomena 'Morning Glory' terjadi
Gugusan awan saat fenomena 'Morning Glory' terjadi

Foto koleksi: Greg Wilson

KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help