ABC World

Ada Tanda SOS di Perkebunan Sawit di Sumut

Seorang seniman asal Lithuania Ernest Zacharevic membuat tanda SOS ukuran raksasa di lokasi perkebunan kelapa sawit di Sumatra Utara.…

Seorang seniman asal Lithuania Ernest Zacharevic membuat tanda SOS ukuran raksasa di lokasi perkebunan kelapa sawit di Sumatra Utara. Tanda SOS sepanjang setengah kilometer ini bertujuan menyoroti kerusakan akibat deforestasi dan dampaknya pada penduduk dan satwa liar.

Zacharevic membuat tanda Save our Souls ini sebagai kampanye mengenai dampak buruk perkebunan kelapa sawit terhadap masyarakat adat dan spesies langka seperti orangutan.

"Kita sebagai konsumen begitu terlepas dari sumber komoditas kita sehingga tidak dapat lagi melihat konsekuensi dari pilihan kita sehari-hari," kata Zacharevic.

"Saya ingin mengkomunikasikan betapa besarnya persoalan ini," ujarnya.

Tanda SOS ukuran raksasa yang selesai bulan lalu itu bisa terlihat jelas dari udara. Menurut dia, lokasi tersebut nantinya itu akan ditanami kembali dengan berbagai jenis pohon asli.

Para pemerhati lingkungan mengatakan pembukaan lahan untuk perkebunan di Indonesia yang merupakan produsen kelapa sawit terbesar dunia, menjadi penyebab kerusakan hutan. Menurut data Bank Dunia wilayah hutan Indonesia telah turun hampir seperempatnya sejak tahun 1990.

Tanda SOS yang dibuat Zacharevic itu seiring dengan meningkatnya tekanan pada kalangan perusahaan untuk menerapkan praktik bisnis berkelanjutan.

PepsiCo dan perusahaan kosmetik Inggris Lush misalnya berkomitmen mengakhiri penggunaan minyak kelapa sawit, yang dipakai dalam berbagai produk mulai dari sabun sampai sereal. Atau setidaknya mereka akan memastikan pasokan bahannya memenuhi standar etis.

Bulan lalu, perusahaan raksasa Unilever mengatakan telah membuka mata rantai pasokan minyak sawitnya untuk meningkatkan transparansi.

Mengancam masyarakat adat dan satwa liar

Halaman
12
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved