ABC World

Petugas Keamanan RS di Sydney Protes Seragam Baru Berharga Rp 7 Juta

Petugas keamanan di Rumah Sakit Royal Prince Alfred (RPA) di Sydney melakukan unjuk rasa menentang pemakaian seragam baru, yang harganya…

Petugas keamanan di Rumah Sakit Royal Prince Alfred (RPA) di Sydney melakukan unjuk rasa menentang pemakaian seragam baru, yang harganya mencapai $ 700 (sekitar Rp 7 juta).

Serikat Pekerja Bidang Kesehatan mengatakan seragam itu \'terlalu mahal dan tidak dibutuhkan\' dan juga \'tidak nyaman dipakai, mengganggu gerak, dan tidak cocok untuk suhu di Australia.\'

Aturan pemakaian seragam baru tersebut mulai diberlakukan hari Rabu (14/3/2018).

Para petugas keamanan yang menolak mengenakan seragam baru melakukan unjuk rasa di luar rumah sakit Royal Prince Alfred menentang keputusan Distrik Kesehatan Sydney tersebut.

Sekretaris Serikat Pekerja Kesehatan NSW Gerard Hayes mengatakan \'para petugas keamanan di RPA melakukan unjuk rasa karena akal sehat.\'

"Manajemen RPA tampaknya lebih tertarik untuk mengenakan seragam bagi petugas keamanan seperti kepala sekolah, daripada memberikan peralatan sehingga mereka bisa melakukan tugas dengan baik." kata Hayes.

Rencana untuk mengenakan seragam baru tersebut sudah ditolak bulan Juni tahun lalu, setelah 19 petugas keamanan di RPA secara aklamasi menolak usulan tersebut.

"Anggota kami menangani pasien dan pengunjung yang kadang melakukan tindakan kekerasan karena pengaruh narkoba atau alkohol. Mengenakan pakaian yang tidak cocok ketika mereka harus melakukan tugas adalan tindakan konyol." kata Hayes.

"Kami sedang menunggu keputusan dari pemerintah NSW untuk memastikan keamanan di rumah sakit setelah salah satu anggota kami ditembak di Rumah Sakit Nepean di awal tahun 2016."

"Tindakan konyol yang dilakukan RPA hanya menunjukkan bahwa manajer lebih tertarik mengenai penampilan, dan bukannya membuat rumah sakit jadi tempat yang aman."

Seragam \'lebih bagus\' untuk menurunkan ketegangan
Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help