ABC World

Polisi Gagalkan Penyelundupan Manusia Berkedok Pengungsi Rohingya

Kepolisian Republik Indonesia (Polri) menyatakan kerja sama dengan Kepolisian Federal Australia (AFP) berhasil mengungkap jaringan…

Kepolisian Republik Indonesia (Polri) menyatakan kerja sama dengan Kepolisian Federal Australia (AFP) berhasil mengungkap jaringan penyelundupan manusia yang bertujuan untuk membawa orang-orang yang berkedok Rohingya ke Australia.

Hal ini terungkap di saat para pengungsi murni Rohingya berusaha melarikan diri melalui laut demi menghindari penganiayaan di Myanmar dan kamp-kamp yang penuh sesak di Bangladesh.

Polri menyebut ada tiga tersangka, termasuk seorang pria Rohingya, sebagai pelaku skema penyelundupan manusia ke Australia.

Direktur Tipidum Bareskrim Polri Brigjen Herry Rudolf Nahak mengatakan penyelundup manusia mengatur surat-surat palsu bagi enam pria Bangladesh yang awalnya dibawa dengan speedboat dari Malaysia.

Setelah perjalanan panjang melalui Kalimantan dan Jawa para pria tersebut akhirnya diselundupkan ke Merauke, karena pertimbangan paling dekat ke Australia.

Para pelaku kemudian merencanakan untuk menyewa perahu nelayan setempat di Merauke untuk membawa orang-orang itu ke daratan Australia.

Sebelumnya sejumlah warga bahkan turut membantu orang-orang tersebut dalam perjalanan mereka. Pasalnya, mereka mengaku sebagai sesama Muslim Rohingya yang melarikan diri dari penganiayaan di Myanmar.

Polisi menjelaskan salah satu warga yang bersimpati bahkan mengumpulkan dana untuk membelikan tiket pesawat bagi para pria itu terbang ke Merauke.

Brigjen Herry mengatakan para pria ini sebenarnya orang Bangladesh yang bekerja di Malaysia. Mereka berhasil dibujuk oleh penyelundup manusia bahwa mereka akan mendapat lebih banyak uang di Australia.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help