ABC World

Ramadan di Australia: Butuh Perencanaan Matang

Bulan Ramadan adalah soal keluarga dan fokus pada urusan keagamaan. Tapi bagi seorang ibu yang bekerja, berarti mempersiapkan segalanya,…

Bulan Ramadan adalah soal keluarga dan fokus pada urusan keagamaan. Tapi bagi seorang ibu yang bekerja, berarti mempersiapkan segalanya, tidak sampai ada urusan penting yang ketinggalan, termasuk menikmati segelas kopi.

"Saya harus minum kopi sebelum adzan Subuh!" kata Ramia Abdo Sultan, pengacara asal Sydney yang juga ibu dari tiga anak.

Saat ditemui di kantornya, Ramia mengatakan terlepas dari aspek spiritual selama berpuasa sebulan penuh, yang paling terpenting adalah tentang perencanaan yang baik bagi ketiga anaknya yang berusia 11, 9, dan 7 tahun. .

"Ada sedikit kepanikan yang terjadi di awal Ramadhan, dengan pertanyaan seperti bagaimana kita akan melewatinya? Bagaimana kita akan mengerjakan semua yang biasanya dilakukan siang hari?" kata Ramia.

"Yang penting untuk diperhatikan adalah kita bangun lebih awal sebelum Subuh lalu makan untuk mempersiapkan energi sepanjang hari, jadi saya pastikan saya minum kopi, untuk menghindari kemungkinan terserang migrain sepanjang hari."

Puasa sebulan penuh dimulai di Australia, hari Kamis (17/05), Tasnim Saeid, rekan kerja Tasnmi yang juga pengacara mengatakan pentingnya asupan makanan bergizi.

"Tergantung pada latar belakang budaya Anda, makanan di pagi hari bisa lengkap dengan kari dan nasi. Tetapi saya lebih memilih lebih banyak makan buah atau gandum, seperti kebanyakan warga Australia," ujar Tasnim.

Ia mengatakan telah memperhatikan tren baru-baru ini di kalangan teman-temannya, dimana tidak makan berlebihan saat berbuka puasa.

"Orang-orang menjadi lebih sadar-kesehatan ketika mereka berbuka puasa di malam hari, mereka tidak lantas menebus kehilangan kalori yang hilang selama siang hari," katanya.

Hal-hal luar biasa terjadi selama Ramadan

Halaman
12
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help