• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Rabu, 3 September 2014
Tribunnews.com

Garuda Indonesia ingin Delta Airlines Bergabung

Minggu, 12 Februari 2012 18:12 WIB
Garuda Indonesia ingin Delta Airlines Bergabung
Tribunnews.com/Widodo
Maskapai Garuda Indonesia saat berada di Bandara Internasional Soekarno Hatta.

TRIBUNNEWS.COM JAKARTA. Manajemen PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) ingin Delta Airlines masuk sebagai investor di maskapai penerbangan pelat merah ini.

“Kalau boleh memilih, investor yang tepat adalah Delta Airlines,” kata Direktur Keuangan GIAA, Elisa Lumbantoruan,

Dia beralasan, Delta yang bermarkas di Atlanta, Amerika Serikat, tak memiliki rute penerbangan ke Indonesia. Ini berarti tidak ada tumpang tindih pasar GIAA maupun Delta.

Namun Elisa bilang manajemen tidak dilibatkan dalam memutuskan investor GIAA. Hal tersebut menjadi urusan pemegang saham. Pemerintah saat ini menguasai saham GIAA dengan kepemilikan 74% saham. Sisanya milik investor publik, termasuk saham yang masih dikempit tiga penjamin emisi IPO GIAA.

Sumber KONTAN sebelumnya membisikkan, pemerintah telah membuat rencana restrukturisasi terkait pelepasan saham GIAA milik penjamin IPO. Pemerintah berniat melakukan domestic structure. Maksudnya, akan ada satu fund, sementara bernama Falcon Fund atau Falcon Airlines. "Institusi ini yang akan membeli sebagian saham Garuda dari Bahana Securities, Danareksa Sekuritas dan Mandiri Sekuritas di Rp 500 per saham," ujar sumber KONTAN yang tahu rencana itu (KONTAN 12 Januari 2012).

Falcon menyiapkan dana Rp 1 triliun-Rp 1,5 triliun untuk menguasai sebagian saham milik tiga penjamin IPO Garuda. Total saham Garuda milik tiga penjamin itu sekitar 3,008 miliar. Sebesar 50% sumber dana menjadi tanggung jawab Nikko Securities.

Separonya lagi di bawah koordinasi pemerintah, yang menyiapkan dua opsi demi menyokong pendanaan, yakni lewat konsorsium yang dipimpin PT Perusahaan Pengelola Aset (PPA) atau PPA berjalan sendiri. Opsi konsorsium melibatkan beberapa pihak, antara lain PT Taspen, PT Jamsostek, GIAA, PT  Bahana Pembinaan Usaha Indonesia, Mandiri Sekuritas, dan Danareksa Sekuritas.

Jika ditanggung sendiri, PPA berniat mencari pinjaman ke sejumlah lembaga keuangan, seperti Sumitomo, Mitsui, Citibank, HSBC, dan Bank Mandiri. Harga GIAA kemarin melorot 1,59% ke Rp 620 per saham.

Editor: Budi Prasetyo
Sumber: Kontan
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
1 KOMENTAR
260441 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
  • Iqbal Sekedang-Sabtu, 18 Februari 2012 Laporkan
    semua milik usaha yang di handel pemerintah semua nya amburadul.....bagaimana sih...ampun kalah sama swasta
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas