• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Minggu, 20 April 2014
Tribunnews.com

BLSM Dirapel Dua Bulanan, Tidak Miskinkan Rakyat

Selasa, 18 Juni 2013 14:36 WIB
BLSM Dirapel Dua Bulanan, Tidak Miskinkan Rakyat
TRIBUNNEWS.COM/HERUDIN
Menteri Keuangan, Chatib Basri (kiri) bersama Menko Perekonomian sekaligus Pelaksana Tugas (Plt) Menteri Keuangan, Hatta Rajasa melaksanakan serah terima jabatan di Gedung Djuanda, Kementerian Keuangan, Jakarta Pusat, Selasa (21/5/2013). Chatib Basri ditunjuk untuk menggantikan Menkeu sebelumnya, Agus Martowardojo yang sekarang menjabat sebagai Gubernur Bank Indonesia. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah optimistis pemberian Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM) selama dua bulanan tidak akan memiskinkan rakyat.

Bahkan, pemberian ini diprediksi menambah pemasukan rakyat karena akan meningkatkan daya beli masyarakat miskin.

M Chatib Basri, Menteri Keuangan, mengatakan pemberian ini akan berdampak signifikan karena mekanisme pembeliannya melalui Kepala keluarga, sehingga dalam satu kepala keluarga ada banyak yang menerima BLSM dan ini diluar insentif yang diberikan pemerintah.

"Meskipun dirapel, tidak akan cepat habis karena dilakukan dalam satu keluarga jadi penerimanya banyak," katanya, Selasa (18/6/2013).

Seperti diketahui pemberian subsidi BLSM akan dilakukan melalui dua termin. Termin pertama yaitu Juni-Juli dan termin kedua yaitu Agustus-September. Pengacuan ini sudah diputuskan pemerintah untuk mengakomodasi kepentingan rakyat miskin.

Pemberian BLSM akan diberikan Juni dan Agustus. Sehingga calon penerima BLSM akan menerima total dana kebutuhan BLSM dalam bulan pertama. Dengan metode ini ditakutkan pemberian BLSM akan diserap dengan cepat oleh masyarakat.

Tercatat ada empat juta masyarakat miskin baru dengan kebijakan kenaikan harga BBM bersubsidi, sedangkan pemberian BLSM dilakukan kepada 15 juta kepala keluarga sehingga mencapai 60 juta penduduk Indonesia. Jika dilakukan dengan baik akan memberikan distribusi yang lebih baik.

Selain BLSM, pemerintah akan melengkapi subsidi kepada masyarakat dengan Bantuan Siswa Miskin (BSM), anggaran untuk infrastruktur dasar dan pembangunan infrastruktur pedesaan serta pemberian beras miskin (raskin). Semuanya membutuhkan dana sekitar Rp 29 triliun.

Penulis: arif wicaksono
Editor: sanusi
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
1921391 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI KOMENTAR SAYA
Atas