Masyarakat Belum Banyak yang Kenal Tabungan Pensiun

lebih banyak responden hanya mengenal jasa keuangan di sektor perbankan dan pegadaian.

Masyarakat Belum Banyak yang Kenal Tabungan Pensiun
net

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Hasil survei literasi keuangan yang dilakukan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Tahun 2013 menyebutkan, masyarakat Indonesia masih tidak melek literasi keuangan.

Survei itu antara lain untuk mengetahui pengetahuan dan pemakaian jasa keuangan perbankan, pegadaian, asuransi, pembiayaan dan dana pensiun.

Hasilnya terlihat, lebih banyak responden hanya mengenal jasa keuangan di sektor perbankan dan pegadaian. Dan responden paling banyak tidak mengetahui tentang dana pensiun.

"Namun responden yang memakai atau utilitas jasa keuangan itu rata-rata masih kecil persentasenya," ujar Agus Sugiarto, Direktur Literasi dan Edukasi OJK ketika mengisi acara Edukasi Wartawan di Surabaya, Selasa (22/4/2014).

Dari survei itu diketahui kalau sekitar 80 persen responden mengetahui perbankan, namun hanya 57 dari 100 responden yang memanfaatkan jasa perbankan.

Sedangkan di dana pensiun, sekitar 81 persen responden tidak tahu tentang dana pensiun. Ironisnya, hanya tiga orang dari 200 responden yang memanfaatkan dana pensiun.

"Artinya orang kita masih belum sadar betapa pentingnya dana pensiun. Di Indonesia masih banyak yang menganut pandangan kalau sudah tua hidup nunut atau ikut anak," imbuh Agus.

Karena masih minimnya literasi keuangan di Indonesia itulah OJK menggelar edukasi dan literasi keuangan. Tahun lalu edukasi itu dilakukan di 60 kota di Indonesia dan tahun ini diadakan di 24 kota, satu di antaranya di Surabaya.

"Karena orang yang melek literasi keuangan itu tidak akan mudah terjebak atau terjatuh pada investasi bodong atau tawaran produk keuangan yang menyesatkan," tegas Agus.

Editor: Sugiyarto
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help