Home »

Bisnis

»

Makro

Agung Adiprasetyo: Mendirikan Perusahaan itu Pekerjaan Sepele

CEO Kompas Gramedia Agung Adiprasetyo mengatakan, banyak orang bisa mendirikan perusahaan tapi tidak mampu mempertahankan dan membesarkannya.

Agung Adiprasetyo: Mendirikan Perusahaan itu Pekerjaan Sepele
Tribun jateng/Wahyu Sulistiyawan
CEO Kompas Gramedia, Agung Adiprasetyo memberikan kuliah umum di Gedung Prof Sudharto, Undip, Tembalang, Kota Semarang, Jateng, Kamis (8/5/2014). Kuliah umum yang mengusung tema Menjadi Penerobos ini dapat menjadi motivasi bagi mahasiswa maupun calon sarjana muda. (Tribun Jateng/Wahyu Sulistiyawan) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA- Mendirikan perusahaan merupakan pekerjaan sepele, tapi mempertahankan perusahaan hingga berganti generasi, itu pekerjaan luar biasa.

Chief Executive Officer (CEO) Kompas Gramedia Agung Adiprasetyo mengatakan, banyak orang bisa mendirikan perusahaan tapi tidak mampu mempertahankan dan membesarkannya.

"Butuh kecerdasan dan ketekunan yang luar biasa," ujar Agung saat memberi sambutan pendek pendek di acara peluncuran buku berjudul 'Saksi Mata' di JIExpo, Kemayoran, Jakarta.

Buku 'Saksi Mata merupakan buku yang ditulis oleh tim Gramedia Majalah'. Buku ini berisi cerita sukses FIF Group, anak perusahaan Astra International Tbk dalam membangun perusahaan sejak dari nol dan melakukan pemberdayaan masyarakat. Buku ini diluncurkan sekaligus memperingati ulang tahun perak FIF Group berkiprah di industri jasa pembiayaan kendaraan di Indonesia.

"Mendirikan perusahaan itu pekerjaan sepele, tapi mempertahankan dan membesarkan perusahaan hingga bertahan 25 tahun seperti FIF Group, pekerjaan yang luar biasa," ujar Agung.

Agung menggarisbawahi, dalam perusahaan yang hebat terdapat tim yang solid dan kuat.
"Kata tim itu kata yang sederhana, tapi maknanya luar biasa. Saya tahu persis yang namanya di dalam sebuah teamwork itu tidak ada superman, tapi superteam," ujarnya.

Dalam membangun perusahaan menjadi usaha yang unggul, lanjut Agung, harus ada kultur juara. Lalu harus ada juga achievement atau kultur pencapaian, keinginan mencapai yang lebih baik lagi. "Karena itu, musuh sejati adalah kita sendiri," ungkapnya.

Kultur lainnya yang juga penting adalah moving forward. "Pelari itu selalu ke arah depan bukan ke belakang," kata Agung.

Ia menilai, penerbitan buku yang mengisahkan perjalanan panjang sebuah perusahaan sebagai hal yang baik. "Penerbitan buku semacam ini menjadi sesuatu yang luar biasa. Akumulasi pengalaman manajemen yang terdapat dalam buku ini bisa ditularkan ke karyawan. Pengalaman buruk di masa lalu tak perlu diulangi. Terima kasih sudah mempercayakan kepada tim Gramedia untuk menulis buku ini," ujar Agung.

Suhartono, CEO FIF Group mengatakan, perjalanan 25 tahun perusahaan yang dipimpinnya banyak menemui hambatan dan masa-masa sulit. "Banyak kesulitan yang kami hadapi. Tapi karyawan kami punya passion yang luar biasa yang membawa perusahaan berhasil keluar sebagai pemenang," ujar Suhartono.

Menurut dia, sebagian keuntungan yang diraih perusahaan dalam menjalankan bisnisnya, dikembalikan lagi ke masyarakat dalam wujud berbagai program community social respnsobility (CSR) di bidang pendidikan, pemberdayaan ekonomi masyarakat, kesehatan dan lingkungan. Di bidang pendidikan, perusahaan antara lain memberikan beasiswa untuk anak SD hingga perguruan tinggi dan pelatihan untuk para guru.

"Kita juga membuat departemen CSR agar biaya yang kita keluarkan bernilai lebih," ujar Suhartono.

Saat ini FIF Group 4 juta customer dengan perolehan laba bersih sekitar Rp 1,25 triliun pada tahun buku yang berakhir di 2013. (tribunnews/choirul arifin)

Penulis: Choirul Arifin
Editor: Domu D. Ambarita
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help