Pertamina dan Apermigas Kerjasama Wujudkan Kedaulatan Sektor Migas

Pertamina dan Asosiasi Perusahaan Migas Nasional (Aspermigas) sepakat bekerja sama secara sinergis untuk mewujudkan kedaulatan di sektor migas.

Pertamina dan Apermigas Kerjasama Wujudkan Kedaulatan Sektor Migas
ISTIMEWA
Asosiasi Perusahaan Migas Nasional (Aspermigas) mengundang Ketua Tim Reformasi Tata Kelola Migas Faisal Basri, untuk duduk bersama membahas permasalahan mafia migas dan solusi tuntas terkait permasalahan darurat energi. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pertamina dan Asosiasi Perusahaan Migas Nasional (Aspermigas) sepakat bekerja sama secara sinergis untuk mewujudkan kedaulatan di sektor migas.

"Secara prinsip, Pertamina bahkan siap menjadi mitra dan mendukung langkah-langkah Aspermigas menuju kedaulatan migas dan energi, yang berpijak pada potensi dan sumberdaya nasional secara optimal," kata Ketua Umum Aspermigas Effendi Siradjuddin kepada pers di Jakarta, Minggu (21/12).

Menurut Effendi, pengurus Aspermigas telah bertemu dengan Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Dwi Soetjipto, Kamis (18/12) siang, di kantornya.

Selain menyampaikan undangan kepada Dwi untuk menghadiri dialog nasional masyarakat migas -- yang diprakarsai Aspermigas -- pada 19 Januari 2015 nanti, Aspermigas juga memanfaatkan kesempatan itu untuk curah gagasan terkait pengelolaan migas di Indonesia. Hadir dalam pertemuan tersebut, di antaranya tokoh senior perminyakan John S. Karamoy.

Ada beberapa butir persoalan strategis yang disampaikan Aspermigas kepada Dirut Pertamina. Di antaranya, terkait usulan lama Aspermigas kepada perusahaan migas plat merah itu untuk memberi peluang kepada perusahaan minyak swasta nasional berpartisipasi mengelola lapangan-lapangan atau sumur-sumur minyak tua yang jumlahnya sangat besar.

"Selain tidak mungkin dikelola sendiri oleh Pertamina, pemberian kesempatan kepada swasta juga penting dalam rangka memacu produksi minyak nasional, sekaligus menekan ketergantungan terhadap minyak impor," ujar Effendi.

Aspermigas menggarisbawahi, kebijakan pengelolaan lapangan-lapangan tua yang selama ini diterapkan dengan melibatkan swasta nasional dan koperasi, sejatinya sudah sangat bagus. Hanya saja, lanjut Effendi, aspek pengawasan kurang berjalan dengan baik, sehingga fakta di lapangan, sumur-sumur tua masih banyak melibatkan modal asing.

Tidak hanya mendukung alur pemikiran Aspermigas, menurut Effendi, Dirut Dwi Soetjipto bahkan mengharapkan ada sinergi yang lebih permanen dan bersifat jangka panjang antara Pertamina dengan sektor swasta.

Salah satu bentuk sinergi itu adalah bagaimana membangun kilang-kilang minyak skala kecil dan menengah untuk menampung produksi lapangan-lapangan minyak tua, sehingga pasarnya lebih terjamin. Hal tersebut sesuai dengan Kepmen No. 1 dan 3 tahun 2008. "Bagaimana bentuk dan formula kerja sama itu, Pertamina dan Aspermigas akan membicarakannya lebih lanjut," kata Effendi.

Melihat situasi perminyakan di Tanah Air yang kebutuhan nasionalnya sebagian besar tergantung pada impor bahan bakar minyak (BBM) dan minyak mentah, John Karamoy menimpali, Aspermigas mengusulkan dibentuk gugus tugas dengan tugas utama menaikkan produksi minyak.

Gugus tugas tersebut dibentuk bersama oleh perusahaan-perusahaan minyak nasional, beranggotakan para praktisi yang sudah berpengalaman, dan dipimpin oleh Pertamina sebagai lokomotif.

Kata John, salah satu peran gugus tugas adalah memberikan penyadaran kepada masyarakat terhadap pentingnya upaya-upaya peningkatan eksplorasi migas, diversifikasi ke sumber energi non-migas, dan konservasi penggunaan energi pada umumnya. ”Kesadaran tersebut selanjutnya patut ditindaklanjuti dengan langkah konkret dalam bentuk kebijakan-kebijakan yang efektif dari Pemerintah,” ujarnya.

Sisi lain, lanjut John Karamoy, Pemerintah selanjutnya diharapkan dapat membuat kebijakan bertahap yang memberikan peran lebih besar kepada perusahaan migas nasional, sehingga lebih banyak nilai tambah migas nasional tetap dimanfaatkan untuk keperluan dalam negeri.

Secara spesifik, gagasan pembentukan gugus tugas tersebut akan dibahas lebih detail dalam dialog nasional Aspermigas, yang juga akan menghadirkan tokoh-tokoh perminyakan nasional medio Januari mendatang.

Editor: Rachmat Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved