Pemerintah Bahas Realisasi Tiga Proyek Infrastruktur AIIB Senilai 2,449 Miliar Dolar

Proyek infrastruktur National Slum Upgrading Project bertujuan meningkatkan akses infrastruktur perkotaan dan pelayanan di kawasan kumuh.

Pemerintah Bahas Realisasi Tiga Proyek Infrastruktur AIIB Senilai 2,449 Miliar Dolar
HANDOUT
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Republik Indonesia Bambang PS Brodjonegoro saat menghadiri pertemuan bilateral dengan Presiden AIIB, Jin Liqun. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA  – Pemerintah Indonesia saat ini tengah serius membahas rencana tindak lanjut terhadap tiga proyek infrastruktur di Indonesia senilai US$ 2,449 miliar yang telah disepakati sejak awal beroperasinya Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB) pada tahun 2016.

Ketiga proyek tersebut adalah National Slum Upgrading Project, Regional Infrastructure Development Fund dan Dam Operation Improvement and Safety Project Phase II.

Untuk keperluan tersebut, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Republik Indonesia Bambang PS Brodjonegoro terbang ke Korea Selatan menghadiri pertemuan bilateral dengan Presiden AIIB, Jin Liqun.

Proyek infrastruktur National Slum Upgrading Project bertujuan meningkatkan akses infrastruktur perkotaan dan pelayanan di kawasan kumuh, yang berlokasi kurang lebih di 154 kota di wilayah bagian tengah dan timur Indonesia.

Dana yang dibutuhkan diestimasi sebesar US$ 1,743 miliar dan sampai saat ini tengah dalam tahap merekrut konsultan guna membantu pelaksanaan proyek. Dana pembangunan akan berasal dari multilateral development bank (MDB) senilai US$ 433 juta melalui pembiayaan bersama (cofinancing) antara AIIB US$ 216,5 juta dan Bank Dunia US$ 216,5 juta.

Proyek pembangunan lainnya adalah Regional Infrastructure Development Fund yang bertujuan meningkatkan akses terhadap pembiayaan infrastruktur di level daerah melalui sebuah lembaga perantara pembiayaan berkelanjutan (Sustainable Financial Intermediary).

Proyek ini membutuhkan pendanaan sebesar US$ 406 juta. Hingga kini sudah ditandatangani perjanjian pinjaman (loan agreement) oleh Pemerintah Indonesia dan masih dalam proses penilaian dari manajemen AIIB.

Sedangkan Safety Project Phase II merupakan proyek yang bertujuan meningkatkan keamanan dan kegunaan dari bendungan-bendungan yang dimiliki oleh Pemerintah di bawah Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat dan dalam rangka memperkuat kelembagaan untuk efektivitas operasional dari manajemen bendungan.

Proyek ini membutuhkan pendanaan sebesar US$ 300 juta di mana perjanjian pinjaman (loan agreement) telah ditandatangani oleh Pemerintah Indonesia, AIIB,dan Bank Dunia.

“Pemerintah ingin memastikan sekaligus memberikan informasi mengenai perkembangan dari ketiga proyek infrastruktur tersebut karena kebutuhan kita yang mendesak untuk terus mendorong pembangunan nasional. Ini kita jalankan dulu sambil melihat peluang kerja sama lainnya,” kata Bambang  Brodjonegoro di Jeju, Korea Selatan kepada wartawan, Sabtu (17/6/2017).

Halaman
123
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help