Jokowi: Kalau Minjam Uang, Pakai untuk Modal Usaha Bukan Gagah-gagahan

Jokowi juga menitipkan pesan kepada masyarakat agar senantiasa menjaga persaudaraan antarsesama.

Jokowi: Kalau Minjam Uang, Pakai untuk Modal Usaha Bukan Gagah-gagahan
Biro Pers Setpres
Presiden Joko Widodo saat peresmian Program Peremajaan Sawit Rakyat di Desa Kota Tengah, Kecamatan Dolok Masihul, Kabupaten Serdang Bedagai 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN - Presiden Jokowi membagikan 6.300 sertifikat tanah kepada warga Kota Pematangsiantar, Kabupaten Simalungun, Kota Tanjung Balai, Kabupaten Asahan, Labuhan Batu dan Kabupaten Humbang Hasundutan, Senin (27/11/2017).

Acara penyerahan sertifikat tanah yang dilakukan di Lapangan Haji Adam Malik, Pematangsiantar ini dihadiri sejumlah pejabat. Di antaranya, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional Sofyan Djalil dan Gubernur Sumatera Utara Tengku Erry Nuradi.

“Untuk Sumatera Utara, dari 3,9 juta baru 1,4 juta atau 30 persen yang menerima bantuan sertifikat tanah. Sama seperti nasional dari 127 juta tapi baru 46 juta yang dapat," ungkap Jokowi.

"Makanya saya perintahkan Menteri BPN agar penerima sertifikat cepat selesai. Tahun ini target kita 5 juta, tahun depan 7 juta dan tahun depannya lagi 9 juta harus dikeluarkan,” tambahnya.

Baca: Presiden Jokowi Disambut Histeris Warga Pematang Siantar

Jokowi sering mendesak percepatan sertifikat tanah bagi masyarakat.

Sebab saat turun ke desa-desa, ia kerap mendengar konflik tanah di tengah masyarakat pedesaan.

Bahkan tidak sedikit masyarakat yang harus merelakan tanahnya karena kalah di pengadilan.

“Kalau sudah pegang sertifikat, berarti hak hukum atas tanah sudah dipegang. Saya pesankan simpan baik-baik, laminating, dan jangan lupa fotokopi. Jadi kalau hilang mudah mengurusnya ke BPN. Apalagi kalau hujan, takutnya kalau ada rumahnya yang bocor bisa rusak,” ujar Jokowi.

Jokowi juga mengingatkan, kalau pun ada yang ingin “menyekolahkan” sertifikat, maka pergunakan uang pinjaman ke hal-hal positif seperti modal usaha.

Halaman
123
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help