Bogasari Dorong Lahirnya Pengusaha Muda

Bogasari Expo 2017 akan berlangsung selama 3 hari di Jogja City Mall, dari Jumat 8 Desember sampai Minggu 10 Desember

Bogasari Dorong Lahirnya Pengusaha Muda
Harian Warta Kota/Henry Lopulalan
Perserta program lagi berlatih membuat roti di Bogasari, Jalan Raya Cilincing, Jakarta utara. Senin (1/8/2017). Program yang di ikuti sekitar 21 orang dari 10 pesantren untuk mengikuti program buat mie, roti dan jajan pasar sebagai Perberdayaan Ekonomi Umat yang berlangsung selama 4 hari(1-4 Agustus) (Warta Kota/Henry Lopulalan 

TRIBUNNEWS.COM -- Untuk yang pertama kalinya, PT Indofood Tbk Divisi Bogasari menggelar Bogasari Expo di Kota Yogyakarta.  Selain sebagai apresiasi terhadap pertumbuhan usaha makanan berbasis terigu di Provinsi Yogyakarta, Bogasari juga melihat besarnya potensi dan kreativitas anak-anak muda di Yogyakarta.

“Karena itulah tema Bogasari Expo kali ini adalah “Bogasari Expo Foodpreneur”, dimana Bogasari menginspirasi secara nyata kepada anak-anak muda atau biasa disebut Generasi Millenials untuk menjadi pelaku usaha baru di bidang makanan berbasis terigu. Lewat berbagai kegiatan di Bogex ini, diharapkan akan lahir new foodpreneur. Dan kami menargetkan 30 ribu pengunjung dalam Bogex 2017 ini,” ucap Ivo Ariawan Budiprabawa, Vice President Commercial Bogasari dalam Rilis Bogasari Expo 2017 kepada wartawan.

Baca: Foto-foto Postingan Terakhir Karmila Jelang Ajal, Diduga Meninggal Dibunuh

Bogasari Expo 2017 akan berlangsung selama 3 hari di Jogja City Mall, dari Jumat 8 Desember sampai Minggu 10 Desember. Kegiatan berlangsung selama 12 jam dari pukul 9 pagi sampai 9 malam.

Lebih jauh Ivo menjelaskan, potensi anak muda untuk menjadi pengusaha di sektor makanan berbasis terigu juga sudah tampak dalam daftar UKM Mitra Bogasari yang tergabung dalam keanggotaan Bogasari Mitra Card (BMC).  

“Hampir 3 ribu UKM mitra Bogasari yang menjadi anggota BMC berusia di bawah 35 tahun. Mulai dari UKM bakeri, mie, pastry, pancake, cake, dan jajanan pasar.  Dan kalau dilihat dari kategori usia 35-45 tahun hampir mencapai 9 ribu orang,” papar Ivo.

Keberadaan anak muda yang berusia 35 tahun ke bawah, juga tampak di wilayah Provinsi DIY.  Dari sekitar 1700 UKM Mitra Bogasari di DIY, hampir 20 % adalah mereka yang berusia 35 tahun ke bawah.  Untuk kelompok usia 35-45 tahun kurang lebih 45 %.  Selain fakta ini, Bogasari juga melihat besarnya kecenderungan generasi millenials untuk berprofesi sebagai entrepreneur.

Kegandrungan dan kemahiran generasi millenials di dunia digital menjadi modal utama untuk menjadi pemain baru di era ekonomi digital.  Di sisi lain, menurut data BPS yang terbaru, jumlah Generasi Milllenials Indonesia saat ini sudah berada di angka 34%  dari total jumlah penduduk Indonesia atau sekitar 80 juta.

Inilah yang memperkuat pertimbangan Bogasari dalam menyusun konsep Bogasari Expo kali ini. Berbagai kegiatan yang digelar lebih menyasar anak-anak muda, dengan konsep One Stop Solution.  Pengunjung akan mendapatkan edukasi bagaimana menjadi pengusaha mulai dari belajar mengolah makanan berbasis terigu, baking demo, talkshow, dan masih banyak lagi.

“Bukti konsep acara yang menyasar generasi millenials adalah, UKM yang mengisi stan haruslah sudah melakukan marketing secara digital atau menggunakan social media.

Halaman
12
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help