Tipikal Konsumen Saat Ini: Genjot Nabung, Kurangi Belanja

Ekonom Bank Permata Josua Pardede menganalisa, di akhir tahun 2017 ini masyarakat masih cenderung menahan konsumsi.

Tipikal Konsumen Saat Ini: Genjot Nabung, Kurangi Belanja
TRIBUNNEWS/APFIA
Pengunjung melintas di papan informasi program diskon outlet GAP di Grand Indonesia, Jumat (24/11/2017). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Survei Bank Indonesia (BI) menunjukkan adanya kenaikan optimisme konsumen pada November 2017 setelah pada sebulan sebelumnya melemah.

Kenaikan keyakinan konsumen diharapkan bakal meningkatkan konsumsi rumah tangga, sehingga mendongkrak pertumbuhan ekonomi kuartal-IV.

Survei BI menunjukkan, Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) pada November 2017 tercatat sebesar 122,1.

Angka itu naik 1,4 poin dibanding bulan Oktober 2017. Meningkatnya Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) disumbangkan kenaikan Indeks Kondisi Ekonomi Saat Ini (IKE) sebesar 1,9 poin dari 107,6 menjadi 109,5. Selain itu Indeks Ekspektasi Kondisi Ekonomi (IEK) juga naik 1 poin dari 133,8 menjadi 134,8.

BI mencatat, kenaikan IKE terutama didorong membaiknya persepsi konsumen terhadap penghasilan saat ini dan ketepatan waktu pembelian barang tahan lama. Sementara persepsi konsumen terhadap ketersediaan lapangan pekerjaan kembali menurun.

"Peningkatan pembelian barang tahan lama terutama untuk barang elektronik, seperti HP, televisi, komputer, dan lain-lain, furniture, dan perabot rumah tangga," sebut laporan BI seperti dikutip Kontan.co.id, Kamis (7/12/2017).

Di sisi lain, kenaikan IEK dipengaruhi oleh ekspektasi seluruh komponen pembentuk, yaitu Indeks ekspektasi penghasilan dan indeks ekspektasi kegiatan usaha.

Dua indeks itu meningkat dibanding bulan sebelumnya. Sementara indeks ekspektasi ketersediaan lapangan pekerjaan masih stagnan.

Meski optimisme menguat, namun hasil survei juga menunjukkan bahwa konsumen masih menambah tabungan dan cenderung menahan konsumsinya.

Hal itu terlihat dari porsi pendapatan responden yang digunakan untuk konsumsi turun 0,4% menjadi 65,3%. Porsi pembayaran cicilan pinjaman terhadap pendapatan juga turun 0,5% menjadi 13,6%. Sementara porsi tabungan terhadap pendapatan meningkat 0,8% menjadi 21%.

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help