INDEF: Momen Lebaran dan Pilkada Serentak Gagal Dorong Daya Beli Masyarakat

Peneliti Indef Esa Suryaningrum mengatakan, laju inflasi Lebaran tahun ini merupakan terendah dalam 4 tahun terakhir.

INDEF: Momen Lebaran dan Pilkada Serentak Gagal Dorong Daya Beli Masyarakat
TRIBUNNEWS/SYAHRIZAL SIDIK
Paparan ekonom INDEF tentang tinjauan kondisi ekonomi makro terkini Indonesia pasca-Lebaran dan Pilkada Serentak di Jakarta, Selasa (3/7/2018). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Syahrizal Sidik

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA — Institute for Development of Economics and Finance (Indef) menilai adanya momentum Lebaran dan Pilkada Serentak 2018 yang diprediksi bisa mendongkrak konsumsi, nyatanya belum mampu mendongkrak daya beli masyarakat.

Hal itu terlihat dari tingkat inflasi yang relatif rendah pada Mei - Juni 2018. Tercatat, tingkat inflasi pada Juni sebesar 0,59 persen secara bulanan, atau naik 0,38 persen dari periode Mei 2018 sebesar 0,21 persen yang dipicu karena naiknya sejumlah indeks pengeluaran di sektor transportasi dan bahan makanan.

Peneliti Indef Esa Suryaningrum mengatakan, laju inflasi Lebaran tahun ini merupakan terendah dalam 4 tahun terakhir. Namun, peningkatan dari bulan sebelumnya cukup tinggi.

"Inflasi Mei 0,21 persen, kemudian melonjak di Juni 0,38 menjadi 0,59 persen. Lonjakannya sangat tajam," kata Esa dalam acara diskusi di Pasar Minggu, Selasa (3/7/2018).

INDEF
Sejumlah ekonom muda INDEF di acara paparan tentang tinjauan kondisi ekonomi makro terkini Indonesia pasca-Lebaran dan Pilkada Serentak di Jakarta, Selasa (3/7/2018).

Esa mengungkapkan, inflasi di sektor transportasi tidak bisa dihindari saat momentum arus mudik maupun arus balik Lebaran. Begitu juga halnya dengan inflasi pada bahan makanan karena permintaan yang meningkat.

“Andil kelompok transportasi terhadap inflasi melonjak 0,18 persen menjadi 1,5 persen,” imbuhnya.

Baca: Sri Mulyani Singgung Pancasila dalam Negosiasi Pemerintah dengan Freeport

Baca: Masa Depan Program DP Nol Rupiah Anies-Sandi Pasca Terbitnya Aturan Relaksasi DP 0 Persen

Esa menambahkan, meskipun inflasi relatif rendah dibandingkan tahun lalu, tapi lonjakannya sangat tajam dari Mei ke Juni 2018.

“Daya beli masyarakat melemah akibatnya pertumbuhann ekonomi melambat. Jadi, faktor pilkada dan lebaran yang notabene bisa dijadikan mesin untuk mendongkrak ekonomi ternyata belum mampu karena daya belinya tertahan,” katanya.

Penulis: Syahrizal Sidik
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved