Sosok Inspiratif

Hobi Bikin Sambal Antarkan Mujiati Sukses Jualan 'Sambal Cuk' ke Pasar Luar Negeri

"Saya ingin mengenalkan rempah-rempah indonesia dan mengerek harga jualnya yang murah di pasar," ujarnya.

Hobi Bikin Sambal Antarkan Mujiati Sukses Jualan 'Sambal Cuk' ke Pasar Luar Negeri
DOKUMENTASI PRIBADI
Mujiati dan Sambal Cuk produksinya. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Jeli melihat peluang dan gemar memasak mengantarkan Mujiati menuai sukses sebagai pengusaha lewat bisnis Sambal Cuk.  Produknya tidak hanya banyak diburu konsumen dalam negeri tapi juga luar negeri.

Selama ini Sambal Cuk sudah dikenal sebagai oleh-oleh khas Surabaya. Sehingga, belum pas rasanya saat meninggalkan kota pahlawan tanpa membawanya sebagai buah tangan.

Mujiati sendiri memulai usaha sejak tahun 2009. Hingga kini, ia sanggup memproduksi sebanyak 3.000  botol  per bulan. Hasil produksi tersebut tidak terlepas dari keberadaan 40 karyawan plus para ibu rumahtangga di sekitar lingkungannya.

Seluruh produksi sambat tersebut ia pasok ke sejumlah toko buah tangan yang ada di Surabaya. Termasuk juga ke supermarket, reseller, dan konsumen yang memesan secara langsung untuk dibawa ke luar negeri.

Biasanya ke Singapura, Taiwan hingga Amerika Serikat. Rupanya, produk racikan Mujiati ini sudah mengantongi sertifikasi ISO yang bertaraf internasional sehingga gampang masuk ke pasar luar negeri.

Salah satu yang membuat produk ini digemari adalah terdapat banyak jenis sambal, yakni ada 20 jenis. Seperti  sambal rendang, sambal teri, sambal bawang, dan lainnya. 

Baca: Program Registrasi Kartu Prabayar yang Berantakan, Akun Whatsapp Wadirut Tri Jadi Korban Peretasan

Belakangan, Mujiati mulai melebarkan sayap usahanya dengan memproduksi bumbu masak rempah tradisional. Sehingga total produknya ada sekitar 38 macam.

"Saya ingin mengenalkan rempah-rempah indonesia dan mengerek harga jualnya yang murah di pasar," ujarnya.

Baca: Pelajaran Penting dari Laka Fatal Mazda2 di Tol Tangerang: Jangan Suka Nyalip dari Bahu Jalan!

Produk racikannya, ia banderol Rp 10.000 sampai Rp 30.000 per botol. Dalam sebulan ia bisa mengantongi omzet ratusan juta rupiah

Meski sudah populer, Mujiati masih getol berpromosi melalui media digital. Tujuannya, untuk memperluas pasar serta menguatkan brand awarness Sambal Cuk.

Halaman
123
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved