Menyulap Koran Seliat Rotan Ala Tri Sugiarti

Berbagai barang kerajinan memang mirip dengan barang yang biasanya dibuat dari kayu atau rotan.

Menyulap Koran Seliat Rotan Ala Tri Sugiarti
BANJARMASIN POST/SALMAH
Tas anyaman rotan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tidak ada rotan, koran bekas pun jadi, peribahasa itu yang menjadi pegangan Tri Sugiarti (42), ibu dua anak asal Ulujami, Jakarta Selatan saat menjalankan usaha pemanfaatan limbah.  

Di tangan Tri, kertas koran bisa dipilin dan dianyam seliat batang rotan.’

"Barang apa saja yang biasa dibikin dari batang rotan, saya bisa membuatnya dari kertas koran,’’ ujarnya, Kamis(20/12/2018).

Tri tidak sekadar menepuk dada. Ia membuktikan bahwa dari kertas koran bekas ia bisa membuat tempat tisu, nampan, penutup gelas, berbagai bentuk lampu hias, bahkan kursi dan meja.

Yang unik, barang-barang buatannya itu dalam sentuhan akhirnya semua dilapisi pelitur warna merah mahoni, serba mengkilat. Sepintas, tak ubahnya dengan rotan asli.

Tri tak berniat membusungkan dada. Berbagai barang kerajinan memang mirip dengan barang yang biasanya dibuat dari kayu atau rotan.

Meja yang dibuatnya pun mampu menahan beban hingga 85 kilogram.

Bisa digunakan sebagai meja pelengkap sofa di ruang tamu. Kursi kertas koran buatannya pun sanggup menahan beban orang dewasa.

Ruang tamu di rumah Tri kini tak ubahnya sebagai show room. Di situ ada miniatur Monas setinggi satu meter, ada replika lampu petromaks tapi balon pijarnya diganti dengan bohlam listrik, ada rak buku, meja rias, dan sejenisnya.

Semua terbuat dari kertas bekas. Dedikasinya untuk memanfaatkan limbah kertas menjadi barang bermanfaat dan punya nilai jual itu mengantarkan Tri Sugiarti meraih berbagai penghargaan seperti Kalpataru, Jawara Jak TV dan lainnya.

Halaman
123
Editor: Deodatus Pradipto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved