Pabrik Bahan Baku Baterai Lithium Segera Dibangun di Morowali

PT QMB New Energy Materials merupakan perusahaan hasil kerja sama antara perusahaan China, Indonesia dan Jepang

Pabrik Bahan Baku Baterai Lithium Segera Dibangun di Morowali
TRIBUNNEWS/CHOIRUL ARIFIN
Baterai lithium-ion di skuter listrik Yamaha e-Vino. Yamaha Indonesia resmi melakukan tes pasar (market trial) atas skuter listriknya, Yamaha e-Vino, di Indonesia. Tes pasar ini dilakukan Yamaha bekerja sama dengan empat institusi dan diumumkan di Jakarta, Rabu (1/11/2017). 

Laporan Reporter Kontan, Eldo Christoffel Rafael

 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah mendorong percepatan pembangunan industri bahan baku baterai lithium yang akan mendukung pengembangan kendaraan listrik di Indonesia.

Langkah strategis dimulai hari ini lewat investasi baru oleh PT QMB New Energy Materials yang akan mengolah nikel laterit yang kemudian dikembangkan menjadi bahan baku industri baterai.

PT QMB New Energy Materials merupakan perusahaan hasil kerja sama antara perusahaan China, Indonesia dan Jepang yang terdiri dari GEM Co.,Ltd., Brunp Recycling Technology Co.,Ltd., Tsingshan, PT IMIP dan Hanwa. Pabrik ini akan dikembangkan dengan lahan seluas 120 hektare.

Total investasi yang ditanamkan sebesar US$ 700 juta dan akan menghasilkan devisa senilai US$ 800 juta per tahun. Dari pabrik ini juga bakal menciptakan penyerapan tenaga kerja langsung sebanyak 2.000 orang.

PT QMB New Energy Materials memiliki kapasitas konstruksi nikel sebesar 50.000 ton dan kobalt 4000 ton, yang akan memproduksi di antaranya 50.000 ton produk intermedit nikel hidroksida, 150.000 ton baterai kristal nikel sulfat, 20.000 ton baterai kristal sulfat kobalt, dan 30.000 ton baterai kristal sulfat mangan.

Chairman GEM Co Ltd Prof. Xu Kaihua mengemukakan, proyek ini melebur nikel laterit menjadi elemen penting untuk daya baterai. Adanya bahan baku nikel kobalt, dengan penggunaan teknologi canggih dan ramah lingkungan serta proses produksi yang pintar, mampu menciptakan suatu proses produksi yang sempurna.

“Jadi, akan memberikan contoh bagi dunia sebuah industri yang mengubah nikel laterit menjadi suatu energi yang baru,” terangnya dalam keterangan pers, Jumat (11/1/2019).

Baca: Cerita Kecil Sang Ajudan Tentang Prabowo Subianto: Tes IQ Jawabannya Cokelat

Pada acara peletakan Batu Pertama PT QMB New Energy Materials di kawasan Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP), Sulawesi Tengah (11/1), Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto memaparkan salah satu kunci sukses pengembangan kendaraan listrik adalah teknologi baterai dan powertrain elektrik motornya.

Halaman
123
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved