Sabtu, 29 November 2014
Tribunnews.com

Indonesia Menuju Negara Gagal

Rabu, 20 Juni 2012 13:49 WIB

Indonesia Menuju Negara Gagal
TRIBUNNEWS.COM/DANY PERMANA
ilustrasi


TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON DC – The Fund for Peace (FFP)  merilis Indonesia masuk dalam Negara-negara gagal di dunia. FFP menempatkan Indonesia pada urutan ke-63 bersama dengan Negara Gambia sebagai Negara gagal.
 
Data ini dirilis FFP dalam situs resminya http://www.fundforpeace.org/, Senin (18/6/2012). Dari 178 negara, Indonesia menduduki urutan ke-63 negara gagal. Indeks Negara Gagal ini adalah
edisi delapan tahunan yang lebih menyoroti tekanan politik, ekonomi dan sosial global yang dialami negara.
 
Tahun 2012, peringkat puncak ditempati Somalia, dengan alasan pelanggaran hukum meluas, pemerintah tidak efektif, terorisme, pemberontakan, kejahatan, dan serangan aksi bajak laut baik terhadap kapal-kapal asing.
 
Sementara itu, Finlandia tetap dalam posisi terbaik, dengan Skandinavia tetangganya Swedia dan Denmark tiga peringkat terbaik. Tiga Negara ini dinilai baik dari indikator sosial dan ekonomi yang kuat, pelayanan publik yang sangat baik dan menghormati hak asasi manusia dan supremasi hukum.
 
Peringkat 178 negara gagal ini diurutkan berdasarkan 12 indikator, yakni  sosial, ekonomi, dan politik, dan lebih dari 100 sub-indikator. Ini termasuk isu-isu seperti pembangunan tidak merata, Legitimasi Negara, dan HAM. 
 
Setiap indikator dinilai pada skala 1-10, berdasarkan analisis dari jutaan dokumen tersedia untuk publik, data kuantitatif lainnya, dan penilaian oleh para analis. 
 
Perubahan penting lainnya tahun ini termasuk negara yang terkena dampak musim semi Arab. Bahrain, Mesir, Libya, Suriah dan Tunisia semua peringkat secara signifikan lebih buruk daripada tahun sebelumnya. Penurunan Libya tercatat yang paling luar biasa, dan terburuk tahun ke tahun sebagai akibat dari perang saudara, dan jatuhnya rezim Kaddhafi. 
 
Yunani terus menurun karena krisis ekonomi melanda negara ini. Hilangnya kepercayaan di negara bagian itu, berdampak pada berkurangnya kehadiran negara untuk memberikan pelayanan publik, yang telah menyebabkan tekanan sosial yang berkembang.
 
Di kawasan Asia Tenggara, Indonesia kalah dari Thailand (84), Vietnam (96), Malaysia (110), Brunei Darussalam (123), dan Singapura (157), Indonesia unggul dibanding Myanmar (21), Timor Leste (28), Kamboja (37), Laos (48), dan Filipina (56). 
 
"Kami menilai 178 negara karena kita menyadari bahwa semua negara memiliki tekanan di negaranya masing-masing. Tahun ini kami mengembangkan indeks kapasitas untuk menguji asumsi kami bahwa bagaimana negara mengelola tekanan berdasarkan supremasi hukum dan demokrasi, "kata Krista Hendry , Direktur Eksekutif FFP.
 
Editor: Sugiyarto
Sumber: Kontan

TRIBUNnews.com © 2014

About Us

Help

Atas