• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Rabu, 22 Oktober 2014
Tribunnews.com

Penembak di Film Batman Itu Cerdas dan Calon Doktor

Sabtu, 21 Juli 2012 18:53 WIB
Penembak di Film Batman Itu Cerdas dan Calon Doktor
CNN
Foto James Holmes, tersangka pelaku penembakan membabi buta pada pemutaran film Batman, The Dark Knight Rises, di Colorado, Amerika Serikat, Jumat (20/7/2012).

TRIBUNNEWS.COM - James Eagan Holmes, pemuda berusia 24 tahun yang menghebohkan Amerika Serikat setelah menembak mati 10 orang pada pemutaran perdana film Batman, The Dark Knight Rises, Jumat (20/7/2012) di Aurora, Colorado, ternyata adalah calon doktor neuroscience di University of Colorado School of Medicine.

CNN melaporkan, pemuda aneh itu sedang dalam proses pemecatan dari kampus ketika penembakan itu terjadi.

Dua korbannya meninggal di rumah sakit sehingga total korban tewas 12 orang, menjadikan salah satu insiden penembakan terburuk di Amerika Serikat. Sebanyak 11 korban lainnya masih kritis di rumah sakit.

Pada hari Jumat itu, James Holmes meninggalkan apartemen kecil tempat tinggalnya di dekat kampus menuju teater di Aurora. Di sana ratusan anak muda dengan muka-muka ceria sedang menonton The Dark Knight Rises.

James Holmes berpakaian seperti Joker, serba hitam. Mukanya ditutup masker, memakai helm, penutup tangan, dan penutup lengan balistik, dan menenteng senjata.

Ia segera mengubah keceriaan anak-anak muda di teater itu dengan teriakan histeris ketika ia melepaskan serentetan tembakan. Sepuluh orang tewas di tempat, termasuk seorang presenter televisi yang cantik.

Seusai menjalankan misinya, dalam suasana teater yang panik, James Holmes dengan tenang menuju tempat parkir. Di sanalah ia ditangkap polisi, tanpa perlawanan sama sekali.

Ia memperkenalkan diri sebagai "the Joker" kepada polisi yang menangkapnya. Saat ditangkap, rambut Holmes terlihat dicat warna merah.

Sebagai mahasiswa doktoral, James Holmes memiliki kesempatan menjadi peneliti di Universitas Colorado, kata juru bicara universitas itu, Jacque Montgomery. Untuk pekerjaan itu, ia mendapatkan bayaran.

Polisi sebelumnya mengatakan James Holmes tidak memiliki catatan kriminal dan juga tidak terkait dengan jaringan terorisme.

CNN menemukan silabus program doktoral tempat James Holmes menempuh pendidikan. Di sana tercatat bahwa ia mempelajari schizophrenia, depresi, dan tindakan disorder lainnya.

Pada Mei 2012 lalu, James Holmes memperesentasikan microRNA biomarkers. Ia masuk calon doktor di Universitas Colorado pada Juni 2011.

James Holmes tinggal di apartemen kecil satu tempat tidur di Paris Street, Aurora, di mana ia hanya perlu berjalan kaki ke kampusnya.

Sebagian besar mahasiswa di apartemen itu mengambil studi kesehatan.

Para tetangga mengatakan, James Holmes tinggal sendiri dan nampaknya memang suka menyendiri.

Polisi mendatangi apartemennya dan tidak berani masuk karena kamarnya dipenuhi jebakan bahan peledak.

Polisi perlu mempelajari cara teraman untuk masuk ke sana dan sudah diputuskan bahwa tindakan itu akan dilakukan hari Sabtu waktu setempat.

Donald Robert Davis, 52, pernah tinggal di apartemen itu dan mengatakan sewanya sebulan 525 dolar Amerika Serikat, tidak termasuk fasilitas lain.

Jackie Mitchell, yang tinggal tidak jauh dari kamar James Holmes, mengatakan pada hari Selasa lalu ia minum bir dengan tersangka.

Ia melukiskan: "Anda tidak pernah mengira ia orang yang menyukai kekerasan. Dia tipe kutu buku yang cerdas."

James Holmes menamatkan pendidikan SMA di Westview High School tahun 2006.

Pada 2006, ia masuk University of California di Riverside, lulus dalam bidang neuroscience empat tahun kemudian.

"Secara akademis, dia masuk top of the top," kata Timothy P White kepada wartawan.

Holmes, katanya, memperoleh beasiswa yang lulus dengan sangat memuaskan. "Dia memiliki kapasitas intelektual," ujarnya.

Belum jelas, mengapa si cerdas ini kemudian nekat mengangkat senjata dan membunuh begitu banyak orang.(*)

 

Berita Terkait: Penembakan di Film Batman
Editor: Dahlan Dahi
0 KOMENTAR
747761 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
    Jadilah yang pertama memberikan komentar
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas