• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Kamis, 2 Oktober 2014
Tribunnews.com
BBC

Warisan masalah yang dihadapi Irak

Minggu, 17 Februari 2013 02:25 WIB

Sepuluh tahun setelah invasi pasukan internasional pimpinan Amerika Serikat ke Irak -19 Maret 2003- mungkin tidak bisa dengan mudah menyimpulkan bahwa kondisi di Irak sudah lebih baik dibanding di zaman pemerintahan Saddam Hussein.

"Sampai sekarang agak susah dikatakan lebih baik atau tidak, tapi yang jelas secara umum, khususnya di kota Baghdad, kehidupan normal. Jadi masyarakat dan juga lembaga permerintah berjalan seperti biasa walau terjadi krisis politik dan sering terjadi ledakan," tutur Musthafa Abdul Rahman, wartawan pengamat Timur Tengah yang berulang kali meliput ke Irak.

Mungkin sedikit lebih mudah untuk memastikan bahwa Irak kini memiliki dasar yang lebih demokratis untuk membangun masa depan yang lebih baik.

Pemerintah yang berdaulat sudah berfungsi di bawah Perdana Menteri, Nouri al-Maliki, sementara kekerasan -walau masih terjadi- jauh berkurang dibanding pada masa-masa puncak dulu.

Keamanan Irak juga kini sepenuhnya berada di tangan warga Irak, setelah pasukan Amerika Serikat mundur pada tanggal 31 Desember 2011.

Bahkan Irak juga sudah menjadi tuan rumah dalam perundingan internasional tentang program nuklir Iran, pada Mei 2012 lalu.

Para pemimpin Liga Arab juga menggelar pertemuan di Baghdad untuk membahas rencana perdamaian Suriah

Irak bukan saja bertanggung jawab atas keamanan warganya, namun juga tanggung jawab untuk para tamu-tamu penting.

Belum stabil

Bagaimanapun agaknya masih terlalu dini jika menempatkan Irak hingga pada masa awal 2013 sebagai sebuah negara yang stabil sepenuhnya.

Sabtu 16 Februari, misalnya -atau tiga hari menjelang peringatan 10 tahun invasi Irak- salah seorang perwira intelijen senior Irak tewas dalam serangan bunuh diri.

Laporan-laporan menyebutkan Direktur Akademi Intelijen Irak, Brigadir Jenderal Awni Ali, tewas bersama dua pengawalnya di Mosul, Irak utara.

Bulan lalu, seorang anggota parlemen Irak dari partai oposisi yang tewas karena serangan bom di Fallujah, Provinsi Anbar.

Seorang pembom bunuh diri meledakkan dirinya saat mendekati Eifan Saadoun al-Issawi -yang merupakan umat Sunni dan anggota parlemen dari kubu oposisi. Dia tewas bersama dua pengawalnya.

Sementara korban warga sipil juga tetap berjatuhan. Masih pada bulan Februari, serangkaian bom menyerang daerah-daerah yang mayoritas penduduknya Syiah dan menewaskan sedikitnya 29 orang.

Bulan Januari, 16 orang tewas dalam serangkaian serangan bom di Baghdad dan puluhan lainnya terluka.

Krisis politik

Umat Sunni

Unjuk rasa umat Sunni menentang yang mereka sebut perlakuan yang tidak adil atas mereka.

Sementara itu di panggung politik, Irak sedang mengalami krisis yang dipicu oleh ketegangan antara umat Sunni dan Syiah yang tampaknya makin meningkat menjelang pemilihan parlemen yang akan digelar Bulan Maret mendatang.

"Beberapa pekan ini kan Irak sedang menghadapi krisis politik, persoalan internal yang masih belum selesai," jelas Musthafa Abdul Rahman

Hari Jumat, 15 Februari, umat Sunni menggelar aksi unjuk rasa di berbagai kota di Irak untuk menentang yang mereka sebut sebagai perlakuan tidak adil dari pemerintahan yang didominasi oleh umat Syiah.

Unjuk rasa warga Sunni ini sudah berlangsung sejak Desember lalu, antara lain menuntut agar Perdana Menteri Nouri al-Maliki mengundurkan diri.

Seorang pemimpin masyarakat Sunni di Provinsi Anbar bahkan mengancam akan menyerang tentara setelah tewasnya lima pengunjuk rasa umat Sunni karena ditembak tentara.

Sementara itu mantan wakil presiden Irak, Tariq al-Hashemi -yang berasal dari kelompok Sunni- sudah dijatuhi hukuman mati secara in absentia.

Al-Hashemi -yang kini mengungsi ke Turki- dituduh memiliki hubungan dengan sebuah kelompok yang melakukan kekerasan di Irak.

Dan masih tidak terlihat tanda-tanda bahwa konflik Sunni-Syiah di Irak akan bisa diselesaikan dalam waktu dekat.

"Sampai sekarang belum ada yang menjembatani keduanya. Siapa tokoh Irak yang bisa menjembatani krisis politik saat ini," tambah Musthafa Abdul Rahman.

Sumber: BBC Indonesia
BBC
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
1450482 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
    Jadilah yang pertama memberikan komentar
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas