Tragedi Rohingya; ''Orang-orang Berteriak Bakar, Bakar, Bakar''

Lewa mengatakan pembakaran rumah-rumah warga Rohingya berlangsung secara sistematis.

Tragedi Rohingya; ''Orang-orang Berteriak Bakar, Bakar, Bakar''
ROHINGYA VISION
Keseharian pengungsi Rohingya yang memprihatinkan di Bangladesh. 

TRIBUNNEWS.COM - Aparat keamanan Myanmar diduga memang mencoba untuk mengusir warga Muslim Rohingya dari negara bagian Rakhine.

Pegiat Arakan Project, Chris Lewa, mengatakan, kelompok pengamanan swakarsa di Rakhine pun ikut serta dalam pembakaran desa-desa yang dihuni warga Rohingya.

"Apa yang kami dengar adalah (orang-orang berteriak) 'bakar, bakar, bakar'. Dan sepertinya (pembakaran) menyebar dari selatan ke utara," kata Lewa, Jumat (1/9/2017).

Dalam wawancara dengan BBC, Lewa mengatakan pembakaran rumah-rumah warga Rohingya berlangsung secara sistematis.

"Menurut saya sangat sistematis. Dari satu desa ke desa-desa yang lain. Kami juga mendengar orang-orang dibunuh ketika desa mereka diserang," kata Lewa.

Foto-foto yang beredar dalam beberapa hari terakhir memperlihatkan asap hitam membumbung ke angkasa dari desa-desa yang ditinggalkan warga Rohingya.

Apa yang disampaikan Lewa menguatkan kesaksian Abdullah, salah seorang pengungsi Rohingya, yang saat ini berusaha masuk ke negara tetangga, Banglades.

"Sangat menakutkan, rumah-rumah dibakar, orang-orang berlarian meninggalkan rumah mereka, anak dan orangtua terpisah, beberapa di antaranya hilang, yang lainnya tewas," kata Abdullah.

Lewa juga menuturkan,  adanya pembunuhan 130 warga Rohingya di Desa Chut Pyin yang diduga dilakukan aparat keamanan Myanmar, dan kelompok pengamanan swakarsa.

"Kami diberi tahu bahwa tentara mengepung desa dan menyerang warga yang mencoba menyelamatkan diri."

Halaman
123
Editor: Johnson Simanjuntak
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved