PSK Terselubung di Jepang Kini Merambah Kalangan Medis dan Asuransi

Industri 'dunia hitam' prostitusi kini sudah mulai menyebar di Jepang sampai ke kalangan asuransi dan medis.

PSK Terselubung di Jepang Kini Merambah Kalangan Medis dan Asuransi
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Ilustrasi perawat di Jepang 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Industri 'dunia hitam' prostitusi kini sudah mulai menyebar di Jepang. Setidaknya pemberitaan majalah Nikkan Gendai 23 Juli 2017 ternyata industri ini sudah sampai ke lingkungan asuransi dan medis.

"Awalnya usia 21 tahun setelah lulus sekolah gabung ke perusahaan asuransi menawarkan polis ke rumah-rumah selama tiga tahun dan dengan target penjualan yang terus meningkat dari perusahaan asuransi tersebut," ungkap sumber Tribunnews.com, Akiko (bukan nama sebenarnya).

Saat menawarkan polis asuransi ke rumah-rumah muncullah penawaran, "Kalau kamu mau tidur dengan saya maka saya akan beli polis asuransi kamu," kata seorang konsumen Akiko.

Akhirnya Akiko mencobanya dan hal serupa ternyata semakin banyak sehingga dia akhirnya harus melayani sekitar 40 konsumennya karena target penjualan asuransi dari perusahaannya semakin tinggi.

Menanggapi banyak konsumennya seperti itu, akhirnya Akiko menjadi PSK dengan status penjual polis asuransi di Jepang.

Baca: Kisah Slamet Dikejar Pelaku Penyanderaan hingga Sembunyi di Tempat Pembuangan Kotoran

Sumber lain, Maiko (bukan nama sebenarnya) menjadi penopang lansia, petugas (perawat) yang membantu rumah jompo di Jepang.

Seorang lansia diakuinya menjadikan dia sebagai PSK terselubung saat ini.

"Awalnya dia minta dipijit badannya karena merasa capai. Lama-lama menuju ke daerah sensitif itu dan memberikan janji uang cukup besar bila mau melayaninya. Akhirnya jadi berulang-ulang kejadian ini dan memang saya menerima cukup banyak uang dari dia," aku Maiko.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help