Kalau ke Hokkaido Jepang Harus Lihat Goryokaku Selain Salju, Melon, Makanan Laut dan Bunga Lavender

Benteng Goryokaku dibangun untuk menjaga kantor Hakim Hakodate pada akhir masa Edo.

Kalau ke Hokkaido Jepang Harus Lihat Goryokaku Selain Salju, Melon, Makanan Laut dan Bunga Lavender
Richard Susilo
Tempat bersejarah khusus berskala nasional satu-satunya di Hokkaido, benteng Goryokaku di Hakodate. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Tokyo

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Saat ini mulai memasuki musim semi di Tokyo, tapi tetap menarik wisata ke Hokkaido meskipun masih minus 10 derajat saat ini.

 "Kalau ke Hokkaido datang ke kota Yubari ya," ungkap Walikota Yubari Naomichi Suzuki kepada Tribunnews.com beberapa waktu lalu.

 Apa yang menarik dari kota Yubari ini?

 Harga melon Nya bisa mencapai Rp 195 juta per buah. Tribunnews.com pernah mencicipinya memang luar biasa enak baik rasa, keharuman, kekenyalan daging buahnya, dan kelebihan lain yang memang pantas berharga mahal seperti itu.

 Kota lain yang menarik adalah Hakodatw khususnya benteng Goryokaku.

 Mengapa? Karena benteng ini secara nasional Jepang diakui Pemerintah pusat sebagai satu-satunya tempat (situs) bersejarah di Hokkaido.

 Benteng Goryokaku dibangun untuk menjaga kantor Hakim Hakodate pada akhir masa Edo.

 Pelabuhan Hakodate dibuka untuk perdagangan internasional terutama dilakukan Takeda Ayasaburo seorang sarjana studi Belanda dan dosen sekolah berbagai seni, sebagai subordinasi kantor hakim pada benteng ini setelah kota-kota yang diperkaya Eropa abad pertengahan.

 Dengan lima bentengnya yang secara pentagonal, benteng tersebut dikenal sebagai Goryakoku.

Halaman
123
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help