Inggris Usir 23 Diplomat Rusia, Ada Apa?

"Tidak adanya penjelasan menunjukkan penghinaan serta menganggap remeh betapa seriusnya kejadian ini.

Inggris Usir 23 Diplomat Rusia, Ada Apa?
AP
Perdana Menteri Inggris Theresa May 


Laporan Reporter Kontan, Agung Jatmiko

TRIBUNNEWS.COM, LONDON - Perdana Menteri Inggris, Theresa May memerintahkan pengusiran 23 diplomat Russia menyusul tidak adanya penjelasan dari Moskow terkait dengan kasus yang menimpa Sergei Skripal, seorang mantan mata-mata Rusia dan putrinya karena serangan gas saraf.

Mengutip Bloomberg, Rabu (14/3/2018), tindakan yang diambil May akan diikuti dengan pembekuan seluruh aset milik Russia yang ada di Britania Raya serta memperingatkan Presiden Russia, Vladimir Putin, apabila semua langkah sudah dilakukan namun tetap tidak ada penjelasan dari Moskow, maka tindakan pembalasan secara rahasia akan dilakukan.

Baca: Ketika Ustaz Abdul Somad Menyentil Syahrini Tentang Ajakan Berhijab dan Mendirikan Tahfidz Al Quran

Baca: KOPEL: Jangan Terus Bikin Akrobat Politik, Presiden Jokowi Harus Tanggung jawab Selesaikan UU MD3

Baca: Ada yang Tahu Berapa Usia Sebenarnya Artis Roro Fitria? Ini Jawabannya Berdasar Dokumen Akte Lahir

Tindakan yang dimaksud kemungkinan besar mengarah pada serangan siber pada Russia.

"Tidak adanya penjelasan menunjukkan penghinaan serta menganggap remeh betapa seriusnya kejadian ini. Tidak ada kesimpulan lain selain bahwa Rusia bersalah," ujar May, dilansir dari Bloomberg.

Krisis ini merupakan ujian bagi May di saat dirinya memimpin keluarnya Inggris dari Uni Eropa atau Brexit. Pada hari Selasa (13/3/2018), Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan bahwa dia mendukung segala keputusan yang akan diambil May.

Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help