BBC

Krisis Venezuela: Guaido janji salurkan bantuan kemanusiaan, Maduro bersikukuh menolaknya

Pemimpin oposisi Venezuela Juan Guaido berusaha meyakinkan puluhan ribu pendukungnya bahwa bantuan kemanusiaan akan didatangkan, meskipun ditentang

Pemimpin oposisi Venezuela, Juan Guaido berusaha meyakinkan puluhan ribu pendukungnya bahwa bantuan kemanusiaan akan didatangkan, walaupun ditentang oleh Presiden Nicolás Maduro.

Di hadapan massa pendukungnya di Caracas, Guaido juga mengatakan bahwa "perampas kekuasaan (Maduro) harus pergi".

Sebelumnya, Nicolas Maduro mengatakan kepada BBC bahwa dia tidak akan mengizinkan bantuan makanan dan obat-obatan karena itu adalah cara bagi AS untuk membenarkan upaya intervensinya.

AS dan sebagian besar negara Barat telah mengakui Guaido sebagai presiden sementara Venezuela.

Maduro, yang didukung Rusia dan Cina, berada dalam tekanan yang makin membesar agar digelar pemilu presiden di tengah memburuknya krisis ekonomi dan tuduhan korupsi yang meluas dan pelanggaran HAM.

Apa yang dikatakan Pak Guaido?

Guaido mengatakan kepada para pendukungnya di ibukota bahwa bantuan kemanusiaan akan didatangkan ke Venezuela pada 23 Februari.

"Hampir 300.000 orang warga Venezuela akan mati jika bantuan tidak masuk. Ada hampir dua juta orang yang kesehatannya terancam," katanya.

Pekan lalu, truk pertama yang membawa bantuan kemanusiaan AS untuk Venezuela tiba di kota Cucuta di perbatasan Kolombia-Venezuela.

Truk itu diparkir di dekat jembatan Tienditas, yang sejauh ini tetap diblokir oleh militer Venezuela.

Apa yang dikatakan Maduro dalam wawancara dengan BBC?

Dalam wawancara dengan wartawan BBC Orla Guerin, Maduro menyebut pemerintahan Presiden AS Donald Trump sebagai "gerombolan ekstrimis" dan menuduh AS sebagai penyebab krisis di negaranya.

Halaman
123
Sumber: BBC Indonesia
BBC
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved