BBC

Trump kecam serangan terhadap wartawan setelah insiden BBC di Texas

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mengecam serangan terhadap wartawan setelah seorang pendukungnya menyerang juru kamera BBC dalam pawai

Montague mengatakan pria penyerang itu telah menyerang wartawan lain, namun Skeans "kena dampak terburuknya".

Setelah kejadian tersebut, tim kampanye Trump berterima kasih kepada aparat keamanan yang mengeluarkan pria itu.

"Seseorang yang terlibat argumentasi yang melibatkan fisik dengan juru kamera berita telah dikeluarkan dari pawai tadi malam. Kami mengapresiasi aksi sigap dari keamanan lokasi dan aparat penegak hukum," kata Michael Glassner, ketua pelaksana Trump for President Inc.

Trump
Getty Images
Para pendukung Trump mengejek para wartawan yang sedang meliput,

Bagaimana sikap BBC?

Dalam surat kepada Sekretaris Pers Gedung Putih, Sarah Sanders, editor BBC biro Amerika, Paul Danahar, meminta tata laksana keamanan bagi wartawan yang menghadiri pawai presiden ditinjau ulang.

Danahar menyebutkan, "akses ke area media tadi malam tidak diawasi dan tidak ada seorang aparat keamanan atau petugas keamanan yang menghentikan sang penyerang masuk area dan mengintervensi ketika dia mulai menyerang. Tak ada pula tindak lanjut setelah insiden dengan kolega kami."

Apa latar belakangnya?

Presiden Trump bertandang ke El Paso yang berbatasan dengan Meksiko, untuk berkampanye mengenai tembok perbatasan—topik kontroversial yang menyebabkan penghentian operasional pemerintah terlama sepanjang sejarah AS.

Wartawan BBC yang hadir dalam acara tersebut, Eleanor Montague, melaporkan bahwa sebelum serangan terjadi, Presiden Trump mengucapkan kepada hadirin bahwa "berita bohong" dan media tidak memberitakan dirinya dengan baik.

Pada Agustus 2018 lalu, para pakar PBB memperingatkan bahwa perkataan-perkataan Trump "meningkatkan risiko para wartawan disasar dengan kekerasan".

AG Sulzberger selaku penerbit New York Times mendesak Presiden Trump menghentikan perkataannya yang menyerang media.

Sumber: BBC Indonesia
BBC
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved