Pemerintah Sri Lanka Buka Lowongan Kerja Jadi Algojo Hukuman Mati

"Perang melawan kejahatan dan narkoba dilakukan oleh Anda adalah contoh bagi seluruh dunia - dan secara pribadi bagi saya."

Pemerintah Sri Lanka Buka Lowongan Kerja Jadi Algojo Hukuman Mati
M ANSHAR/M ANSHAR (AAN)
Algojo melakukan eksekusi hukuman cambuk terhadap pelanggar Qanun Syariat Islam di halaman Masjid Baitul Musyahadah, Banda Aceh, Senin (11/9/2017). Eksekusi cambuk dilakukan terhadap 11 pelanggar syariat Islam yang terdiri atas dua wanita dan sembilan laki-laki yang melanggar pasal ikhtilat (mesum) dan maisir (judi) dalam Qanun Aceh Nomor 6 Tahun 2015 tentang hukum jinayat. SERAMBI/M ANSHAR 

TRIBUNNEWS.COM, KOLOMBO - Sri Lanka mulai mengiklankan lowongan untuk menjadi algojo setelah presiden negara tersebut menyatakan akan mengaktifkan kembali hukuman mati. Dalam iklan lowongan di media cetak lokal, salah satu syarat bagi yang ingin melamar pekerjaan ini adalah harus kuat mental.

Dilansir dari CNN, iklan lowongan menjadi algojo diiklankan oleh otoritas penjara Sri Lanka. Selain kuat mental, pelamar yang ingin menjadi algojo haruslah pria Sri Lanka berusia antara 18 tahun hingga 45 tahun. 

Sebelumnya, negara Asia Selatan tersebut memberlakukan moratorium hukuman mati sejak tahun 1976.

Sebagai gantinya, pelaku dari tindakan kriminal berat semacam pembunuhan, pemerkosaan, hingga perdagangan narkoba diganjar hukuman penjara seumur hidup.

Meski puluhan tahun diberlakukan moratorium, namun masih ada orang yang berprofesi sebagai algojo di negara tersebut. Tapi karena tidak pernah melakukan eksekusi, algojo terakhir di Sri Langka akhirnya mengundurkan diri pada tahun 2014 lalu.

Namun minggu lalu Presiden Maithripala Sirisena mengatakan kepada parlemen bahwa hukuman mati akan diberlakukan kembali dalam waktu dua bulan bagi mereka yang dihukum karena pelanggaran narkoba sebagai bagian dari penumpasan gaya Filipina, media setempat melaporkan.

Presiden Sri Lanka Maithripala Sirisena sepertinya sangat terinspirasi dari gaya Presiden Filipina Rodrigo Duterte. Ia bahkan pernah menyebut Duterte sebagai orang yang bisa dicontoh dunia atas aksi kerasnya terhadap terhadap sejumlah tindakan kriminal seperti perdagangan narkoba.

Baca: Ditjen Pajak Keberatan Tudingan PPN Jadi Biang Mahalnya Harga Avtur Pertamina

"Perang melawan kejahatan dan narkoba dilakukan oleh Anda adalah contoh bagi seluruh dunia - dan secara pribadi bagi saya. Ancaman narkoba merajalela di negara saya dan saya merasa bahwa kita harus mengikuti jejak Anda untuk mengendalikan bahaya ini," kata Sirisena saat Duterte dalam pertemuan keduanya pada bulan lalu.

Namun langkah Sirisena untuk mengembalikan hukuman mati telah mendapat kecaman keras dari kelompok-kelompok hak asasi manusia, yang memperingatkan bahwa adegan brutal yang dimainkan di jalanan Filipina bisa menjadi kenyataan sehari-hari di Sri Lanka.

"Apakah dia ingin melihat lingkungan Sri Lanka yang paling miskin menjadi tempat di mana orang bangun setiap pagi untuk menemukan mayat-mayat baru tergeletak di jalanan?" kata Wakil Direktur Amnesty International Asia Selatan Omar Waraich.

Tendi/Sumber: CNN 

Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved