Penembakan di Selandia Baru

PM Selandia Baru Jacinda Ardern: Teroris Ingin Tenar, Jangan Pernah Sebut Namanya

Berpakaian serba hitam, perdana menteri berusia 38 tahun itu membuka pidatonya di parlemen dengan sapaan khas umat Muslim.

PM Selandia Baru Jacinda Ardern: Teroris Ingin Tenar, Jangan Pernah Sebut Namanya
The Guardian
Jacinda Ardern 

TRIBUNNEWS.COM, WELLINGTON - Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern, Selasa (19/3/2019), dalam pidatonya di hadapan parlemen bersumpah tidak akan pernah menyebut nama teroris penyerang dua masjid di Christchurch.

"Dia (pelaku) akan menghadapi kekuatan penuh hukum Selandia Baru," janji Ardern kepada warge negeri itu.

Ardern juga berjanji dia akan "menghilangkan" pria yang telah menghilangkan 50 nyawa itu.

"Dia mencari banyak hal dari aksi terornya, salah satunya adalah ketenaran," ujar Ardern menggambarkan pelaku.

"Itulah sebabnya Anda semua tak akan pernah mendengar saya menyebut namanya. Dia adalah teroris. Dia penjahat. Dia ekstremis. Namun dia, saat saya berbicara, akan menjadi orang tanpa nama," tambah Ardern.

"Saya mohon kepada Anda semua, suarakan nama mereka yang kehilangan nyawa ketimbang nama orang yang mengambil nyawa mereka," Ardern menegaskan.

Baca: IHSG Turun ke Level 6.478 di Perdagangan Sesi Pertama

Berpakaian serba hitam, perdana menteri berusia 38 tahun itu membuka pidatonya di parlemen dengan sapaan khas umat Muslim.

"Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Semoga damai, kebaikan, dan berkah Allah bersama Anda semua," ujar Ardern.

Pidato Ardern ini bersamaan dengan puluhan keluarga korban tewas mulai berdatangan dari seluruh dunia menjelang pemakaman para korban.

Prosesi pemakaman ini mengalami penundaan jauh dari batas 24 jam usai kematian seperti yang biasa dilakukan dalam tradisi Islam.

Lambatnya proses identifikasi dan dokumentasi forensik membuat pemakaman dalam waktu cepat sulit dilakukan.

Javed Dadabhai, yang datang dari Auckland untuk membantu pemakaman sepupunya, mengatakan, pihak keluarga sudah diberitahu soal keterlambatan ini.

"Prosesnya akan sangat lambat karena dilakukan dengan amat seksama," kata Javad.
"Sebagian besar warga belum mendapat kesempatan untuk melihat jenazah keluarga mereka," tambah dia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "PM Selandia Baru: Si Teroris Ingin Tenar, Jangan Pernah Sebut Namanya"

Editor: Sanusi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved