25 Persen Resign Tiap 6 Bulan, Sebagian Petugas Bandara AS Ternyata Juga Alami Hal Ini

Seperti yang tercantum dalam audit bulan Maret lalu yang disampaikan Inspektur Jenderal Departemen Keamanan Dalam Negeri AS (DHS).

25 Persen Resign Tiap 6 Bulan, Sebagian Petugas Bandara AS Ternyata Juga Alami Hal Ini
Sputnik News
ilustrasi: Dalam hitungan enam bulan pertama dari hari pertama bekerja, hanya tersisa sekitar seperempat dari petugas Administrasi Keamanan Transportasi (TSA) yang baru dipekerjakan pada tahun fiskal 2017. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Banyak dari petugas keamanan berseragam biru di bandara Amerika Serikat (AS) yang 'mengerjai' para 'pelancong yang malang' untuk melepas sebagian besar pakaian yang mereka kenakan dan tetap berada dalam antrean.

Hal itu cukup menjadi bukti seberapa buruk citra mereka dalam karir yang dijalani.

Namun ternyata ada fakta lain di balik peristiwa itu yang lebih menarik.

Baca: Tanggapi Orasi Politik Prabowo di Kampanye Akbar, Jokowi: yang Benar Ibu Pertiwi Sedang Berprestasi

Baca: OJK Berharap IPO Bisa Alokasikan 40 Persen Saham Untuk Investor Ritel

Dalam hitungan enam bulan pertama dari hari pertama bekerja, hanya tersisa sekitar seperempat dari petugas Administrasi Keamanan Transportasi (TSA) yang baru dipekerjakan pada tahun fiskal 2017.

Seperti yang tercantum dalam audit bulan Maret lalu yang disampaikan Inspektur Jenderal Departemen Keamanan Dalam Negeri AS (DHS).

"Sebelum Agustus 2018, TSA tidak selalu fokus pada pertumbuhan karir untuk Karyawan Keamanan Transportasi (TSO), termasuk kenaikan gaji berdasarkan tingkat keterampilan,".

"Dengan demikian, agen mungkin akan kehilangan peluang untuk mencegah gesekan awal,".

"Dengan meningkatkan upaya retensi, TSA dapat menghemat dana, jika tidak dihabiskan untuk mengkontrak dan melatih TSO baru," tambah laporan itu.

Dikutip dari laman Sputnik News, Senin (8/4/2019), pada tahun fiskal 2017, TSA mengklaim telah merekrut sekitar 9.600 TSO.

Halaman
12
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved