Pemindahan Ibu Kota Negara

Pemerintahan Pusat Jepang Pernah Ingin Dipindahkan ke Luar Tokyo

Pemerintahan pusat Jepang yang ada di Tokyo dulu sempat ingin dipindahkan ke luar Tokyo sejak tahun 1990-an khususnya tahun 1999.

Pemerintahan Pusat Jepang Pernah Ingin Dipindahkan ke Luar Tokyo
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Peta pusat pemerintahan terutama Pusat Parlemen Jepang di Nasu Perfektur Tochigi usulan tahun 1999. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo di Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Belum lama ini Presiden RI Joko Widodo mewacanakan untuk memindahkan ibu kota negara dari Jakarta ke daerah lain di luar Jawa.

Rencana pemindahan pusat pemerintahan negara ini ternyata juga pernah terjadi di Jepang.

Pemerintahan pusat Jepang yang ada di Tokyo dulu sempat ingin dipindahkan ke luar Tokyo sejak tahun 1990-an khususnya tahun 1999, berdasarkan usulan dari para anggota parlemen Jepang.

"Saya menentang sekali pemindahan itu. Bodoh sekali ide tersebut," ungkap mantan Gubernur Tokyo Shintaro Ishihara (86) pada tahun 2001.

Bahkan sejak itu Shintaro Ishihara--yang saat itu Gubernur Tokyo (23 April 1999 – 31 Oktober 2012)-- membuat poster khusus dengan tangan kiri menunjukkan ibu jari ke bawah tanda menentang di atas poster Menentang Pemindahan Ibu Kota.

Upaya menentang tersebut juga ditempel pada bus-bus di Tokyo poster besar menuliskan penentangan pemihan ibu kota ke luar Tokyo.

Poster besar dari Mantan Gubernur Tokyo, Shintaro Ishihara menentang keras perpindahan pusat pemerintahan Jepang ke luar kota.
Poster besar dari Mantan Gubernur Tokyo, Shintaro Ishihara menentang keras perpindahan pusat pemerintahan Jepang ke luar kota. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)

"Saat itu rencana pemindahan pusat pemerintahan ke dua tempat, satu ke Nasu Perfektur Tochigi terutama untuk gedung parlemen pindah ke sana," papar sumber Tribunnews.com, Kamis (16/5/2019).

Satu lagi usulan pindah ke Gifu sebagai pusat pemerintahan untuk eksekutif pemerintahan seperti kantor perdana menteri.

"Dengan pemindahan pusat pemerintahan tersebut diharapkan kepadatan Tokyo berkurang dan pemerataan penghasilan serta ekonomi lebih menyebar luas di Jepang," kata dia.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved