Video Tewasnya Algojo ISIS Emwazi akan Dipublikasikan, Terlacak dari Jenggot dan Caranya Berjalan

Algojo kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS), M Emwazi alias John Sang Jihadis, tewas akibat serangan rudal yang dilepaskan pesawat tak berawak

Video Tewasnya Algojo ISIS Emwazi akan Dipublikasikan, Terlacak dari Jenggot dan Caranya Berjalan
mirror.co.uk
Jihadi John atau Mohammed Emwazi, eksekutor utama sandera asing yang ditangkap ISIS kerap menghabiskan waktunya di depan televisi, menyaksikan Teletubbies sampai Game of Throne. 

TRIBUNNEWS.COM, LONDON - Algojo kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS), M Emwazi alias John Sang Jihadis, tewas akibat serangan rudal yang dilepaskan pesawat tak berawak, drone, pada November 2015 silam.

Belakangan terungkap para pemburu Emwazi dapat mengidentikasi sasarannya melalui bentuk jenggot dan caranya berjalan.

Sebuah film dokumenter mengenai kejadian itu bakal diputar di televisi Channel 4, Ingris, Senin (20/5/2019) mendatang, seperti dilansir Dailymail.co.uk, Jumat.

Algojo yang sering tampil dalam video ISIS tersebut diidentifikasi oleh sebuah pesawat tak berawak yang terbang di malam hari di atas markas ISIS, di Raqqa, Suriah, 4 tahun lalu.

Selanjutnya drone tersebut mengirimkan foto-foto hasil deteksi infra merah kepada para komandan militer di Amerika Serikat (AS).

Dalam 15 detik rudal diluncurkan yang melenyapkan Emwazi saat ia tengah berbicara melalui telepon.

Film dokumenter yang akan disiarkan itu mengungkap secara detail proses pelacakan dan identifikasi terhadap Emwazi menggunakan peralatan canggih.

Jihadi John baru-baru ini teridentifikasi sebagai Mohammed Emwazi. Setelah meminta maaf, ia tak menunjukkan penyesalannya setelah memenggal setidaknya lima sandera warga negara Barat yang sebelumnya ditangkap ISIS.
Jihadi John baru-baru ini teridentifikasi sebagai Mohammed Emwazi. Setelah meminta maaf, ia tak menunjukkan penyesalannya setelah memenggal setidaknya lima sandera warga negara Barat yang sebelumnya ditangkap ISIS. (Reuters)

Kolonel Steve Warren, Juru Bicara Pentagon (Departemen Pertahanan AS) pada saat itu, mengatakan, "Karena saat itu malam hari, kami menggunakan inframerah. Anda tidak bisa melihat wajahnya, tetapi kami bisa melihat bagaimana dia bergerak, bentuk jenggotnya. Akhirnya kami yakin ia itu John Sang Jihadis."

Tak lama kemudian komandan militer AS memerintahkan eksekusi.

"Dalam 15 detik, sebuah rudal melenyapkan Emwazi," tambah Steve Warren.

Halaman
123
Penulis: Febby Mahendra
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved