Kiat Sehat Ala dr Eka Julianta: Tiap Hari Naik Turun Lift ke Lantai 6

Sebagai seorang spesial bedah syaraf otak ternama, Prof Dr dr Eka Wahjoepramono SpBS tahu betul cara menjaga kesehatan tubuhnya

Kiat Sehat Ala dr Eka Julianta: Tiap Hari Naik Turun Lift ke Lantai 6
Tribunnews.com/Domu D Ambarita
Kepala Neuro Science Center RS Siloam Karawaci Prof Dr dr Eka Julianta Wahjoepramono SpBS 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebagai seorang spesial bedah syaraf otak yang sudah termasyhur, Prof Dr dr Eka Wahjoepramono SpBS, tahu betul cara menjaga kesehatan tubuhnya.

Meskipun ia bekerja lebih dari orang kebanyakan, rata-rata 17-18 jam dalam sehari, setiap harinya, dr Eka, tetap fit dan sehat. Wajahnya pun tetap ceriah, dan pembawaannya ramah.

Apa sih rahasia kesehatan dokter bertubuh tegap ini? Yuk kita simak. Berbicang-bincang dengan TRIBUNnews.com, di ruang kerjanya, Jumat (8/11), dokter Eka mengatakan, resepnya untuk menjaga kesehatan tubuhnya cukup mudah, yaitu dengan berolahraga di sela kesibukannya.

"Saya naik turun tangga setiap harinya, saya nggak pernah ada waktu khusus (untuk berolahraga). Jadi setiap hari, naik-turun tangga, tidak pakai lift. Kecuali Sabtu dan Minggu saya renang," ujar dokter Eka.

Kepala Neuro Science Center RS Siloam Karawaci ini mengatakan setiap harinya ia memilih naik tangga ke ruang kerjanya di lantai 6 Rumah Sakit Siloam Karawaci, Tanggerang.

"Saya setiap hari masuk jam 7 pagi, pulang jam 1 dini hari. Setiap hari saya muter ke rumah sakit Siloam," kata Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan tersebut.

Untuk kesehatan otak, menurutnya juga tidak membutuhkan perawatan khusus maupun vitamin. Hal yang penting menurutnya, kadar oksigen, dan gula cukup terkandung di dalam otak. "Otak tidak perlu vitamin, otak perlu gula, dan oksigen yang cukup, dan kolestoral yang tidak tinggi. Yang penting otak harus selalu digunakan," katanya.

Meskipun aktivitas menyita sebagian besar waktunya, keluarga, tapi dia dapat memahaminya. "Keluarga saya, mertua saya dokter, istri saya dokter, saya dokter bedah, anak saya nomor satu dokter, anak saya yang kedua dan ketiga saat ini kuliah di Fakultas Kedokteran," tuturnya.

Ia dan keluarga selalu mengupayakan dapat bertemu di setiap libur akhir pekan. "Dan BBM (Blackberry Messenger-red) harus tetap jalan. Anak saya yang di Bandung, yang tengah belajar bedah syaraf, setiap hari kerjanya berbagi kasus terus sama saya," kata dr Eka, lalu tersenyum.

Pria yang baru saja mendapat gelar Doktor dari satu universitas di Australia ini mengaku tidak pernah mendorong anaknya menjadi dokter, meskipun semua anaknya menekuni profesi yang sama dengan dirinya.
"Saya tidak pernah mendorong, kalau mereka memilih menjadi dokter ya saya setuju. Karena apa sih tujuan hidup kita? Dokter itu bisa bermanfaat bagi umat manusia, membantu orang yang menderita," katanya.

Halaman
123
Penulis: Samuel Febrianto
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved