Tidak Semua Kondisi Keringat Berlebihan Mengarah pada Gangguan Jantung

Dapat disimpulkan bahwa tidak semua kondisi keringat berlebihan langsung mengarah pada gangguan jantung.

Tidak Semua Kondisi Keringat Berlebihan Mengarah pada Gangguan Jantung
net
Ilustrasi serangan jantung 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Berkeringat setelah beraktivitas atau saat cuaca panas memang menyehatkan.

Sebab, ini merupakan respon yang terjadi untuk mengatur suhu di dalam tubuh dengan mengeluarkan panas.

Namun, akan menjadi pertanda buruk bila Anda sering mengalami keringat berlebihan saat tidak sedang melakukan aktivitas berat.

Apalagi kalau disertai rasa tidak nyaman di dada, lengan, leher, dan rahang. Ini merupakan pertanda Anda sedang mengalami gangguan jantung.

Bagaimana bisa keringat menjadi tanda adanya gangguan jantung? Apakah artinya saya akan kena serangan jantung?

Simak ulasan lengkap yang diberikan Hello Sehat (hellosehat.com) berikut ini.

Tidak semua keringat berlebih merupakan tanda gangguan jantung
Pada umumnya, gejala gangguan jantung adalah rasa tidak nyaman di dada, pundak, lengan, leher, rahang, gangguan pencernaan, mual dan muntah, sesak napas, berkeringat berlebihan, dan kelelahan.

Berkeringat yang berlebihan memang sering terjadi pada penderita gangguan jantung, tapi hal ini tidak lantas mengartikan bahwa setiap keringat yang berlebihan langsung mengarah pada adanya gangguan jantung.

Sebab, ada juga kondisi yang disebut dengan hiperhidrosis, yaitu suatu kondisi saat tubuh mengeluarkan banyak keringat tanpa adanya penyakit medis atau hiperhidrosis primer.

Kondisi ini terjadi ketika saraf yang memicu kelenjar keringat bekerja terlalu aktif dan mengeluarkan keringat meski tidak dibutuhkan. Biasanya, ini dialami karena faktor keturunan.

Halaman
123
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help