Kaleidoskop 2017

Wabah 'Mematikan', Pemerintah Tetapkan Difteri sebagai Kejadian Luar Biasa

Pemerintah pun telah menyebut wabah tersebut sebagai kejadian Luar Biasa (KLB) karena menyebar di 142 kabupaten/kota di 28 Provinsi.

Wabah 'Mematikan', Pemerintah Tetapkan Difteri sebagai Kejadian Luar Biasa
SURYA/HAYU YUDHA PRABOWO
Ekspresi murid kelas I saat diimunisasi vaksin Difteri Tetanus (DT) oleh petugas medis di SDN 2 Lowokwaru, Kota Malang, Kamis (8/10/2015). Pemberian imunisasi dalam Bulan Imunisasi Nasional ini untuk meningkatkan kekebalan tubuh dan mengurangi angka penderita suatu penyakit yang membahayakan. SURYA/HAYU YUDHA PRABOWO 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Penyebaran wabah difteri meluas secara cepat di Indonesia.

Pemerintah pun telah menyebut wabah tersebut sebagai kejadian Luar Biasa (KLB) karena menyebar di 142 kabupaten/kota di 28 Provinsi.

Jumlah korban meninggal pun kini telah bertambah menjadi 38 orang, sedangkan korban yang dirawat sebanyak 600 pasien.

Dalam rentang waktu dari Januari hingga Desember 2017, kasus KLB difteri di Indonesia terhitung yang terbesar di dunia.

Baca: Rapor Jokowi-JK dalam Kacamata Survei 2017

Populasi penduduk di Indonesia yang menderita penyakit difteri disebut memang paling banyak jika dibandingkan negara yang pernah terjangkit wabah yang sama.

Dalam konferensi pers yang digelar pada Senin, 18 Desember 2017, Ketua Pengurus Pusat (PP) Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Aman Bhakti Pulungan menyampaikan bahwa data tersebut diperoleh dari dua lembaga kedokteran yakni Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan IDAI yang ada di seluruh daerah di tanah air.

"Data tersebut diperoleh dari anggota Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan Ikatan dokter Anak Indonesia (IDAI) di berbagai daerah," ujar Aman.

Ia juga meminta agar perkembangan dan penyebaran wabah tersebut terus dilaporkan pada lembaga yang dipimpinnya.

Baca: Sepeda Hadiah Jokowi Jadi Trend 2017, Mulai Santri Sampai Raisa

Halaman
1234
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Ferdinand Waskita
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help