Putri Tidur

Echa si Putri Tidur Dari Banjarmasin yang Tidur Panjang Lagi Sempat Berhalusinasi Lihat Sosok Ini

'Si Putri Tidur Banjarmasin', Siti Raisa Miranda, atau yang akrab disapa Echa kembali tertidur lelap Rabu (3/1/2017) malam.

Echa si Putri Tidur Dari Banjarmasin yang Tidur Panjang Lagi Sempat Berhalusinasi Lihat Sosok Ini
Banjarmasin Post
Siti Raisa Miranda, atau yang akrab disapa Echa kembali tertidur lelap Rabu (3/1/2018) malam. 

TRIBUNNEWS.COM, BANJARMASIN - 'Si Putri Tidur Banjarmasin', Siti Raisa Miranda, atau yang akrab disapa Echa kembali tertidur lelap Rabu (3/1/2017) malam.

Ini tidur terpanjang Echa setelah bangun dan beraktivitas normal sejak terbangun di November 2017 lalu.

Ayah Echa melalui akun instagramnya selalu mengupdate informasi terbaru tentang putrinya yang tertidur panjang.

Berikut fakta-fakta tentang Echa si Putri Tidur hasil rangkuman Banjarmasin Post Online (Tribunnews.com Network).

Echa si Putri Tidur dari Banjarmasin saat diundang ke acara Hitam Putih Trans 7.
Echa si Putri Tidur dari Banjarmasin saat diundang ke acara Hitam Putih Trans 7. (instagram)

1. Sempat diduga mengalami syndrome Klein Levin
Syndrome Klein Kelvin atau putri tidur ini merupakan syndrome langka yang membuat seseorang tertidur lebih dari 20 jam.

Sejumlah tanda-tanda dari syndrome tersebut dialami oleh Echa. Bahkan si pengidap syndrome ini bisa saja mengalami bengong atau melamun dalam jangka waktu lama. Hal itu pun juga kerab Echa alami.

Menurut Wikipedia, Sindrom Kleine-Levin (KLS) adalah penyakit saraf yang langka dimana penderita tidak bisa mengontrol rasa kantuknya. Penderita bisa tertidur selama berjam-jam, berhari-hari, berminggu-minggu, bahkan bisa berbulan-bulan, tergantung pada berapa lama penyakit itu muncul atau kambuh.

Penderita bisa bangun hanya untuk makan atau pergi ke kamar mandi.

Baca: Kabar Terbaru Echa si Putri Tidur dari Banjarmasin! Kembali Terlelap Panjang, Kini Durasinya 16 Jam

Penderita bisa dibangunkan oleh orang lain, tetapi penderita selalu mengeluh merasa capek dan letih. Ketika penderita bangun penderita bertingkah seperti anak kecil karena sebagian memorinya ingatannya terhapus pada saat penderita tertidur, banyaknya ingatan yang terhapus tergantung dari seberapa lama penderita tidur.

Halaman
123
Editor: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help