Wabah Difteri

Stok Vaksin Difteri Halal Masih Cukup

Selain itu, semua serum dan vaksin aman dan sudah sesuai dengan lisensi serta prosedur pembuatan obat dan vaksin yang disyaratkan

Stok Vaksin Difteri Halal Masih Cukup
Istimewa
Fokus Group Diskusi (FGD) “Indonesia Bebas Difteri” yang diselenggarakan Pengurus Pusat Ikatan Alumni Universitas Indonesia (ILUNI UI) pada, Minggu (7/1/2018). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Ketersediaan serum dan vaksin penyakit difteri PT Bio Farma disebut masih cukup.

Hal ini dinyatakan oleh Kepala Bagian Uji Klinik Imunisasi PT Bio Farma (Persero) dr Mahsum Muhammadi saat Fokus Group Diskusi (FGD) “Indonesia Bebas Difteri” yang diselenggarakan Pengurus Pusat Ikatan Alumni Universitas Indonesia (ILUNI UI) pada, Minggu (7/1/2018).

Selain itu, semua serum dan vaksin aman dan sudah sesuai dengan lisensi serta prosedur pembuatan obat dan vaksin yang disyaratkan lembaga kesehatan dunia (WHO).

“Selain untuk digunakan di dalam negeri, kami juga biasanya melakukan ekspor ke negara-negara tetangga. Namun, begitu ada kejadian luar biasa atau wabah, untuk memenuhi kebutuhan serum dan vaksin di dalam negeri, kami untuk sementara menghentikan ekspor vaksin ke negara-negara luar. Kebutuhan vaksin dan serum di dalam negeri kami utamakan. Kami juga memiliki stok atau persediaan sebesar 20 persen dari kebutuhan biasanya,” papar Mahsum Muhammadi.

Baca: Video Mesum Wanita Dewasa dengan Anak Laki-laki Beredar di Medsos, Ini yang Bikin Emosi

Baca: Pacari Siswa SMP, Siswi SMA Ini Hamil 6 Bulan

Untuk menjamin rasa tenang masyarakat Indonesia yang sebagian besar beragama Islam, menurut Mahsun, pihaknya saat ini tengah melakukan sertifikasi halal dari berbagai serum dan vaksin yang diproduksinya.

Selain vaksin difteri, vaksin yang tengah dilakukan sertifikasi halal antara lain Vaksin BCG dan pelarut BCG, vaksin Pentabio (DTTP, HB-HIB) dan vaksin TT.. Dengan sertifikasi halal tersebut, tidak ada lagi alasan bagi masayrakat untuk menolak vaksinasi kepada putra-putrinya.

Dr dr Sujatmiko dari Satgas imunisasi IDAI mengatakan, penyakit difteri itu adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri corynebacterium diphteriae yang menyerang tenggorokan ,hidung dan kulit.

"Penyakit ini dapat menimbulkan komplikasi dan berakhir kepada kematian karena dapat menyerang saluran napas atas yang menyebabkan orang susah bernapas, merusak jantung, ginjal dan syaraf. Selain itu dapat menular,” ujar Sujatmiko.

Halaman
12
Penulis: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help