Penelitian Ungkap Cara Baru Dapatkan Sperma Berkualitas, Tak Perlu Lagi Mengeluarkan Uang Banyak

National Sleep Foundation, Amerika Serikat, juga merekomendasikan lama tidur sekitar 7-9 jam untuk orang berusia antara 18-64 tahun.

Penelitian Ungkap Cara Baru Dapatkan Sperma Berkualitas, Tak Perlu Lagi Mengeluarkan Uang Banyak
kompas.com/intisari
Momen saat sel sperma berusaha masuk ke dalam sel telur. 

TRIBUNNEWS.COM - Waktu tidur yang diatur secara rutin adalah hal yang paling penting bagi kesehatan.

Konsep tersebut tentu sudah menjadi pemahaman banyak orang.

National Sleep Foundation, Amerika Serikat, juga merekomendasikan lama tidur sekitar 7-9 jam untuk orang berusia antara 18-64 tahun.

Seperti diberitakan laman NDTV, para ahli dari Fakultas Kedokteran, Universitas Harbin di China mempelajari hampir 1.000 peserta pria.

Dari penelitian itu, muncul kesimpulan bahwa mereka yang tidur antara jam 8-10 malam mendapatkan sperma terbaik.

Hal ini mengindikasikan dengan tidur awal, sperma menjadi baik, dan berpotensi lebih besar membuahi sel telur.


Kondisi berbeda dialami peserta lain yang menjalani pola tidur larut malam.

Para peserta dalam penelitian ini diminta untuk menyetel alarm tidur dalam tiga kategori, enam jam atau kurang, lalu 7-8 jam, dan sembilan jam atau lebih.

Selanjutnya, para ilmuwan mengambil sampel air mani secara teratur, untuk memeriksa jumlah sperma, bentuk, dan motilitasnya.

Penelitian yang dipublikasikan di dalam jurnal Medical Science Monitor melaporkan, tidur selama enam jam atau kurang membuat sperma menjadi lebih buruk.

Kondisi yang sama dialami oleh mereka yang tidur selama lebih dari sembilan jam.

Waktu tidur yang terlambat, atau pun kualitas istirahat yang tidak memadai berbahaya, karena meningkatkan kadar antibodi anti-sperma.

Antibodi anti-sperma adalah sejenis protein yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh yang berdampak menghancurkan sperma sehat.

Selain itu, sebuah penelitian yang diterbitkan sebelumnya telah mengungkapkan, pria yang tidur enam jam semalam menghasilkan jumlah sperma 25 persen lebih rendah daripada yang tidur selama delapan jam penuh.(*)


Editor: Ravianto
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help