Penyakit Retinitis Pigmentosa Sudah Dapat Diperbaiki Jepang Dengan Sistem iPS Sel Masayo Takahashi

Retinitis pigmentosa umumnya diwarisi dari orang tua. Mutasi pada satu dari lebih dari 50 gen dilibatkan.

Penyakit Retinitis Pigmentosa Sudah Dapat Diperbaiki Jepang Dengan Sistem iPS Sel Masayo Takahashi
Richard Susilo
DR. Masayo Takahashi (57) 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS Tokyo - Penyakit Retinitis Pigmentosa yang berasal dari DNA manusia membuat kita perlahan-lahan mengalami kebutaan, akhirnya sudah bisa diperbaiki dengan iPS sel yang dikembangkan oleh DR. Masayo Takahashi.

"Kita sudah bisa memperbaiki sel mata yang akan buta sekalipun, termasuk penyakit Retinitis Pigmentosa tersebut," paparnya khusus kepada Tribunnews.com beberapa waktu lalu.

Retinitis pigmentosa (RP) adalah kelainan genetik pada mata dari DNA manusia yang menyebabkan hilangnya penglihatan.

Gejala termasuk gangguan penglihatan pada malam hari dan penurunan penglihatan perifer (penglihatan samping).

Onset gejala umumnya berangsur-angsur. Karena pandangan periferal memburuk, orang mungkin mengalami "visi terowongan". Kebutaan lengkap jarang terjadi, namun orang menjadi sangat sulit melihat pada akhirnya.

Retinitis pigmentosa umumnya diwarisi dari orang tua. Mutasi pada satu dari lebih dari 50 gen dilibatkan.

Mekanisme yang mendasari melibatkan hilangnya progresif sel-sel fotoreseptor batang di belakang mata.

Ini umumnya diikuti oleh hilangnya sel-sel fotoreseptor kerucut.

Diagnosis dilakukan dengan pemeriksaan retina menemukan endapan pigmen gelap.

Halaman
123
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help