Bagaimana Mencegah Bisul dan Korengan pada Anak Agar Tak Infeksi

Penyakit bisul dan korengan bisa terjadi pada siapapun, termasuk anak-anak.

TRIBUNNEWS.COM - Penyakit bisul dan korengan bisa terjadi pada siapapun, termasuk anak-anak. Anda sebagai orangtua harus tetap waspada meski sudah menjaga makanan dan kebersihan anak Anda.

Yuk, kenali kedua penyakit ini dan pencegahannya.

Bisul (Furunkel) adalah radang pada kulit akibat infeksi kuman Staphylococcus aureus. Bisul bisa menyerang siapa saja dari golongan usia berapa pun.

Tidak benar anggapan yang mengatakan bisul muncul lantaran terlalu banyak makan telur, meskipun terkadang kasus seperti itu dapat terjadi.

Terjadinya bisul umumnya karena faktor gesekan dan tekanan serta kelembapan, seperti yang sering dialami lipatan kulit bokong, ketiak, dan punggung.

Bisul dikatakan sering ”beranak” karena dapat muncul beberapa lagi di sekitar bisul pertama, terutama bila dilakukan pemencetan. Selanjutnya bisa terjadi abses atau pembengkakan besar.

Bisul matang atau bernanah menandakan sudah terjadi peradangan dan kerusakan jaringan yang lebih parah. Setelah sembuh (bisul mengering) kulit bekas bisul bisa berongga (berparut).

Begitu pula bila isi bisul dipaksa keluar (dipencet), infeksi dapat meluas dan penyembuhannya akan meninggalkan bekas yang tidak sedap dipandang.

Walaupun kulit anak masih tumbuh dan berkembang, jaringan kulit yang rusak tadi akan membekas. Berikut cara mengatasinya.

Kala bisul masih kecil, segera oleskan salep ichtyol atau krim antibiotik. Kondisi bisul yang sudah membesar, agak dalam dan bernanah, umumnya membutuhkan obat antibiotik oral/minum.

Halaman
12
Editor: Willem Jonata
Sumber: Nakita
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help