Yang Dicemaskan saat Hamil Muda

Data dari DKI Jakarta, 10 persen perempuan berpendidikan rendah sudah melakukan hubungan seksual di usia 15-24 tahun.

Yang Dicemaskan saat Hamil Muda
net
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM - Hamil di usia muda memiliki risiko kesehatan. Kenapa bisa demikian? dr. UF Bagazi, Sp.OG, menjelaskan kehamilan di usia 15 tahun punya dampak utama, yaitu masalah psikologis.

Misalnya, belum siap membesarkan anak. Termasuk ketidaksiapan finansial dalam proses membesarkan anak.

"Yang paling kita takutkan adalah depresi akan rasa bertanggungjawab karena dia membesarkan anak yang ditanggungnya," jelas dr. UF Bagazi, Sp.OG di acara hari kontrasepsi sedunia "Terencana Sejak Muda" yang diselenggarakan oleh DKT Indonesia pada Selasa (25/9/2018) di Kembang Goela Restaurant, Jakarta.

Dokter UF menambahkan, "Perbandingan antara mulut rahim dan bagian atas rahim itu berbanding sama, proporsinya 1:1, di mana tidak mungkin (perempuan yang hamil muda) bisa menahan bayi di dalam kandungan sampai 9 bulan."

Menurut dokter UF, dampak dari hal ini pun memunculkan permasalahan saat persalinan nanti.

"Akan berdampak pada persalinan prematur, pecahnya ketuban, dan hal-hal lain yang mengganggu kesehatan anak tersebut," jelasnya.

Terjadinya kehamilan muda ditengarai lantaran pergaulan bebas atau kurangnya edukasi seks untuk remaja.

"Saat usia remaja, banyak anak-anak punya rasa ingin tahu, dengan terbukanya informasi di internet, mungkin ada materi yang tak layak dengan mudah diakses.

Kurangnya edukasi seks karena adat orang Timur sedikit berbeda. Bukan dari orangtua disampaikan ke anaknya ataupun di sekolah.

Padahal, ini sangat diperlukan untuk perkembangan edukasi dan pengetahuannya, sehingga tidak terjadi kehamilan di masa remaja," jelas dokter UF.

Penggunaan kontrasepsi menjadi salah satu cara untuk menekan jumlah kehamilan perempuan muda di Indonesia.

Drg. Widwiono, M.Kes, Direktur Bina Kesertaan Keluarga Berencana Jalur Swasta BKKBN, menyebutkan data dari DKI Jakarta, 10 persen perempuan berpendidikan rendah sudah melakukan hubungan seksual di usia 15-24 tahun.

"Apa yang dilakukan oleh BKKBNtentunya melakukan advokasi kepada stakeholder, mitra kerja, tentang ketahanan keluarga."

"Salah satunya seperti yang kita lakukan ini, melakukan penguatan kerjasama dengan mitra potensial, kementrian, lembaga, perguruan tinggi, dan lain-lain," jelas Widwiono di acara yang sama.(*)

Editor: Willem Jonata
Sumber: Nakita
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help