Minum Teh yang Sangat Panas Bisa Berdampak Buruk kepada Kesehatan

Namun sayangnya, riset terbaru menunjukkan intensitas minum teh panas yang tinggi, dapat meningkatkan risiko kanker kerongkongan.

Minum Teh yang Sangat Panas Bisa Berdampak Buruk kepada Kesehatan
greenoverdose
Minum teh hijau. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Selain kopi, secangkir teh panas di tengah dinginnya cuaca bisa menjadi minuman yang amat nikmat.

Namun sayangnya, riset terbaru menunjukkan intensitas minum teh panas yang tinggi, dapat meningkatkan risiko kanker kerongkongan.

Kesimpulan penelitian tersebut dipublikasikan dalam Journal of Cancer. Ada lebih dari 50.000 orang berusia 40-75 tahun yang menjadi responden, dalam rentang satu dekade.

Hasilnya menunjukkan, mengonsumsi teh dengan suhu 60 derajat celcius sebanyak 700 mililiter per hari, meningkatkan risiko kanker kerongkongan sebesar 90%.

Baca: Rekomendasi 10 Film Bergenre Romantis, Cocok Ditonton Maraton Bareng Pasangan di Hari Libur !

“Banyak orang menikmati minum teh, kopi, atau minuman panas lainnya. Namun, berdasarkan temuan kami, minum teh yang sangat panas dapat meningkatkan risiko kanker kerongkongan," ucap Dr Farhad Islami, Periset dari American Cancer Society.

Berangkat dari kesimpulan tersebut, peneliti menyarankan setiap orang untuk menunggu minuman menjadi hangat, sebelum menyeruputnya. Disebutkan, kanker jenis ini meningkat karena cedera berulang yang diakibatkan asap, alkohol, refluk asam, dan cairan panas.

Memang, ini bukan riset pertama yang menemukan hubungan antara teh panas dan kanker kerongkongan. Namun, riset ini menjadi yang pertama kali mengungkap suhu spesifik penyebab kanker.

Baca: Manfaat Makan Talas, Cegah Kanker Sampai Turunkan Risiko Penyakit Jantung

Jumlah penderita kanker kerongkongan mungkin tidak terlalu banyak. Tapi, kanker kerongkongan termasuk signifikan sebagai kanker paling umum kedelapan di dunia.

Menurut Badan Internasional Penelitian Kanker, efek kanker ini juga signifikan karena membunuh sekitar 400.000 orang per tahun, dengan 13.750 perkiraan kasus baru terjadi pada pria setahun.

Stephen Evans, Profesor Pharmacoepidemiology di London School of Hygiene & Tropical Medicine, mengatakan suhu panas adalah isu penting dalam hal ini, daripada minuman yang dikonsumsi. Menurut dia, ada banyak makanan atau minuman panas yang sering kita konsumsi.

Misalnya saat menikmati selai panas yang dipanggang dengan microwave, padahal ini diketahui dapat menyebabkan cedera kerongkongan. "Mungkin saja trauma itu menyebabkan perubahan sel dan karenanya menjadi kanker," tambah Evans.

Minum teh panas memang sangat nikmat. Demi kesehatan, sebaiknya kita menghentikan kebiasaan ini. Tunggu teh sampai hangat, lalu kita bisa menikmatinya. (Ariska Puspita Anggraini)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Demi Kesehatan, Hentikan Kebiasaan Minum Teh Panas. 

Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved