Nyepi di Kota Palu jadi Ajang Kontemplasi Pascabencana

Perayaan Nyepi di Kota Palu menjadi ajang untuk benar-benar berkontemplasi pascabencana yang terjadi di Palu, 28 September 2018

Nyepi di Kota Palu jadi Ajang Kontemplasi Pascabencana
TRIBUNPALU.COM/Muhakir Tamrin
Upacara dan sembahyang menyambut Hari Raya Nyepi di Pura Agung Wana Kertha Jagatnatha, Rabu (6/3/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, PALU - Perayaan Hari Raya Nyepi Tahun Baru Saka 1941 di Kota Palu dilaksanakan secara sederhana.

Pasalnya, saat ini masih dalam suasana keprihatinan pasca bencana alam yang terjadi pada 28 September 2018.

Ketua Parisada Hindu Darma Indonesia (PHDI) Kota Palu, I Nyoman Dwinda mengatakan, kegiatan Nyepi kali ini tetap sama dengan tahun sebelumnya.

Yaitu, menjadikan momentum Hari Raya Nyepi sebagai tonggak untuk benar-benar kontemplasi.

"Tapi di balik itu tentu tidak mengurangi makna dari setiap rangkaian kegiatan yang kita laksanakan walaupun secara sederhana," ujarnya kepada TribunPalu.com, Rabu (6/3/2019).

Setelah upacara Melasti dan Upacara Pecaruan yang dilakukan tanggal 5-6 Maret 2019, Kamis (7/3/2019), umat Hindu di Kota Palu tetap melaksanakan Catur Brata Penyepian. 

HALAMAN SELENGKAPNYA >>>

Editor: Imam Saputro
Sumber: Tribun Palu
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved