Mahasiswa Poltekpar Lombok Dibekali Proyek STED

Mahasiswa Poltekpar Lombok mendapatkan tambahan pengetahuan. Sebab, Selasa (16/10), Pemerintah Swiss memberikan bantuan berupa Proyek STED

Mahasiswa Poltekpar Lombok Dibekali Proyek STED
Menpar Arief Yahya 

Mahasiswa Politeknik Pariwisata (Poltekpar) Lombok mendapatkan tambahan pengetahuan. Sebab, Selasa (16/10), Pemerintah Swiss memberikan bantuan berupa Proyek Pengembangan Pendidikan Pariwisata Berkelanjutan (STED).

Proyek ini diresmikan Kepala Sekretariat Negara untuk Urusan Ekonomi Pemerintah Swiss (SECO), Duta Besar Swiss Raymund Furrer, dan Deputi bidang Pengembangan Industri dan Kelembagaan Kemenpar Rizki Handayani. Turut hadir Calon Duta Besar Swiss untuk Indonesia, Kurt Kunz.

Menurut Rizki Handayani, STED merupakan proyek bantuan teknis Pemerintah Swis bernilai CHF 3.9 juta. Bantuan ini akan mendukung Poltekpar Lombok dalam membangun SDM pariwisata yang mumpuni. Dengan program ini para mahasiswa akan dibekali dengan keahlian yang dibutuhkan sektor pariwisata.

"Proyek STED merupakan jawaban atas ajakan pemerintah Indonesia untuk menata pendidikan vokasi atau kejuruan di bidang pariwisata. Proyek ini, bertujuan membantu Poltekpar Lombok dalam mengembangkan lulusan yang lebih berkualitas dengan keterampilan yang relevan dengan kebutuhan pariwisata di Indonesia Timur," ujar Rizki Handayani.

Program dalam proyek ini pun sangat padat. Semuanya bertujuan untuk mendukung Poltekpar dalam meningkatkan kualitas kurikulum dan kualifikasi guru. Selain itu juga dengan membina hubungan kelembagaan antara sekolah dengan industri.

Proyek ini akan mendorong pendidikan kejuruan ‘sistem ganda atau dual track. Sistem ganda ini merupakan karakteristik utama pendidikan kejuruan di Swiss. Di dalam sistem ini, pembelajaran siswa di sekolah dan tempat kerja bersifat saling melengkapi.

"Dengan demikian sekolah akan memiliki hubungan yang erat dengan pasar tenaga kerja. Sehingga peran aktif sektor swasta di dalam pendidikan menjadi sangat penting," terang Rizki Handayani.

Rizki menambahkan, proyek ini nantinya akan dilaksanakan oleh Swisscontact. Mereka berpengetahuan luas di bidang pendidikan kejuruan dan pengembangan pariwisata di Indonesia. Nantinya Swisscontact juga akan bermitra dengan Swiss Hotel Management Academy Lucerne.

“Kami berharap proyek STED dapat mendukung upaya dalam meningkatkan keterampilan mahasiswa pariwisata kami, yang pada akhirnya akan bersumbangsih terhadap daya saing pariwisata Indonesia,” kata Deputi Menteri Rizki Handayani.

Sementara itu Duta Besar Furrer mengatakan, Swiss merupakan destinasi pariwisata yang sangat diminati. Pariwisata Swiss telah menerima manfaat yang sangat besar dari sistem pendidikan kejuruan.

Halaman
12
Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved