Hebatnya Kuliner Nusantara

PERHATIAN dan kecintaan kepada kuliner nusantara tidak akan pernah pudar.

Hebatnya Kuliner Nusantara
TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
LOMBA MASAKAN INDONESIA - Anggota dewan juri, Felix Feitsma mencicipi hidangan saat melakukan penjurian lomba masakan Indonesia pada acara Food Festival & Competition di Dome Sekolah Tinggi Pariwisata Bandung (STPB), Jalan Setiabudhi, Kota Bandung, Kamis (20/12). Lomba memasak sebagai pusat kajian seni kuliner Indonesia ini diikuti 80 peserta yang tergabung dalam 20 tim dari SMK dan perguruan tinggi se-Jabar.

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Andra N Oktaviani

TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG - PERHATIAN dan kecintaan kepada kuliner nusantara tidak akan pernah pudar. Tinggal bagaimana masyarakat bisa mengenal lebih jauh makanan-makanan khas nusantara dan mampu membuatnya.

Kecintaan itu pulalah yang membuat 20 tim dari 13 sekolah pariwisata berpartisipasi dalam kegiatan Food Festival and Competition di Dome Sekolah Tinggi Pariwisata Bandung (STPB), Kamis (20/12/2012) siang.

"Melalui kegiatan ini kami ingin menyosialisasikan kuliner nusantara karena sebenarnya kuliner nusantara itu sangat hebat. Singapura, Thailand, dan Malaysia saja kalah soal kuliner. Kita kan punya banyak provinsi," kata Erik Fernanda Jaya, staf pengajar STPB sekaligus panitia kegiatan, kepada Tribun saat ditemui di sela kegiatan, kemarin.

Meski kuliner nusantara begitu kaya dan banyak ragamnya, Erik menyayangkan tidak sedikit juga yang hampir dan bahkan sudah punah. Hal itu, ucap Erik, dipicu oleh kenyataan bahwa popularitas hidangan itu sudah redup. "Jangan sampai lah terjadi yang seperti itu. Kita harus terus gali lagi," katanya bersemangat.

Menurut Erik, tangan yang paling pas untuk diserahi tugas mempromosikan kuliner Indonesia ke dunia adalah tangan para pemuda. Untuk itu, kegiatan food competition ini menjadikan pemuda sebagai peserta.

"Dengan cara ini, para pemuda akan mengenal kembali dan bahkan mencintai kuliner nusantara. Sekarang mungkin tidak banyak generasi muda yang kenal hidangan tradisional. Mereka malah lebih tahu fast food," ujar Erik.

Para peserta diminta menyiapkan beberapa hidangan nusantara, mulai hidangan pembuka hingga hidangan penutup, yang diambil dari menu-menu yang terdapat dalam buku The Heritage of Indonesian Culinary. "Para peserta diberi waktu selama dua jam untuk menyelesaikan hidangan mereka. Setelah itu dewan juri akan keliling untuk menilai," tuturnya.

Ada beberapa kriteria yang dinilai oleh dewan juri, yaitu persiapan, pengolahan, penyajian, dan mutu makanan. Bukan hanya soal rasa dan penampilan, nilai gizi yang terkandung dalam hidangan pun menjadi penilaian. "Resep dan cost production juga harus disediakan para peserta," katanya.

Seusai pengumuman pemenang, perasaan bangga tidak bisa disembunyikan dari raut wajah Dini (22), mahasiswi Sekolah Tinggi Pariwisata (STP) Sahid Jakarta, saat menerima piala juara 1 Food Competition. Kegembiraan serupa dirasakan tiga kawan setimnya, Dipa (17), Reza (18), dan Abi (22).

Halaman
12
Editor: Anita K Wardhani
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved