Mulai Besok Kereta Api Pangrango Rute Bogor-Sukabumi Beroperasi

Kereta Api Pangrango rute Bogor-Sukabumi akan dioperasikan mulai Sabtu (9/11/2013).

Mulai Besok Kereta Api Pangrango Rute Bogor-Sukabumi Beroperasi
WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA
ilustrasi 

Tribunnews.com, Bogor — Kereta Api Pangrango rute Bogor-Sukabumi akan dioperasikan mulai Sabtu (9/11/2013). KA itu berangkat tiga kali sehari, setiap lima jam, dari Stasiun Bogor atau Stasiun Sukabumi. Jadwal keberangkatan dari Sukabumi pukul 05.00, 10.00, dan 15.00. Sementara itu jadwal keberangkatan dari Bogor pukul 07.30, 12.30, dan 17.30.

Jalur Bogor-Sukabumi dilayani dua rangkaian KA Pangrango. Setiap rangkaian terdiri dari 1 lokomotif, 1 kereta eksekutif, 3 kereta ekonomi, dan 1 gerbong pembangkit. Keempat kereta penumpang itu berpenyejuk udara.

KA Pangrango berkapasitas total 368 kursi. Sebanyak 50 kursi di kelas eksekutif dan tarifnya Rp 35.000 per penumpang. Sementara itu sebanyak 318 kursi di kelas ekonomi dan tarifnya Rp 15.000 per penumpang. Tarif tersebut tidak bersubsidi.

Spanduk sosialisasi KA Pangrango di Stasiun Maseng, Cijeruk, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (7/11), tertulis keberadaan kereta bisnis. Tarifnya Rp 25.000 per penumpang. ”Kelas bisnis akan dijalankan jika permintaan meningkat,” kata Kepala Hubungan Masyarakat KAI Daerah Operasi I Sukendar Mulya.

Saat KA Pangrango beroperasi, ada sejumlah larangan yang harus ditaati penumpang. Jangan membuka pintu atau jendela saat KA berjalan. Jangan naik di atap KA. Dilarang merokok di dalam KA. Dilarang berjualan di stasiun dan di KA.

Jalur Bogor-Sukabumi sepanjang 57 kilometer. Waktu tempuh 1 jam 47 menit. Di jalur ini ada 10 stasiun, yakni Stasiun Bogor, Batutulis, Maseng, Cigombong, Cicurug, Parungkuda, Cibadak, Karang Tengah, Cisaat, dan Sukabumi. Selain itu, ada tiga halte, yakni Halte Ciomas, Cijambe, dan Pondok Leungsi. Halte lebih kecil daripada stasiun. Fungsinya, untuk naik-turun penumpang. Halte itu tak dilengkapi peralatan sinyal pengatur perjalanan KA.

Sampai Kamis atau dua hari menjelang peresmian, persiapan disempurnakan. Antara lain, pengecekan ulang rel, bantalan, fasilitas stasiun, jembatan, drainase, tubuh ban, dan pintu perlintasan. Tujuannya, agar selama KA Pangrango beroperasi, keselamatan dan keamanan penumpang serta perjalanan dapat terjamin.

Pengamat perkeretaapian Djoko Setijowarno mengatakan, waktu tempuh 1 jam 47 menit cukup lama untuk jarak 57 km. Waktu tempuh itu setara dengan kendaraan pribadi atau angkutan umum dengan asumsi Jalan Raya Bogor-Sukabumi tidak macet.

Menurut Djoko, waktu tempuh lama karena rel belum diganti dengan jenis R54. Jalur Bogor-Sukabumi masih memakai rel jenis R33 atau R42 peninggalan Belanda. Lokomotif tidak bisa dipacu dengan kencang. Mungkin, laju rata-rata 40 km per jam. Jika dipacu kencang, KA bisa terguling.

Djoko mengatakan, rel jenis R33 berarti batang rel berbobot 33 kilogram per meter. Kian berat bobot rel, daya tahan terhadap beban KA kian bagus.

”Diharapkan, pemerintah pusat secepatnya mengganti jalur Bogor-Sukabumi dengan yang terbaik,” katanya.

Meski demikian, Djoko menyambut gembira pengoperasian kembali jalur Bogor-Sukabumi. Sebelum Indonesia merdeka, jalur Bogor-Sukabumi-Cianjur- Bandung dibangun dan dioperasikan oleh Belanda. Jalur ini menyuguhkan keindahan panorama lembah Gunung Salak dan Gunung Gede sekaligus daerah aliran Sungai Cisadane.

Kereta diesel

Sebelum mati, jalur Bogor- Sukabumi dilayani oleh Kereta Diesel (KRD) Bumi Geulis. Namun, KRD itu kerap rusak. KRD tidak bisa lagi dioperasikan sejak 15 Desember 2012. Penumpang KRD pun beralih ke angkutan L300, bus sedang, dan bus besar melewati Jalan Raya Bogor-Sukabumi yang didera kemacetan.

”Pengoperasian kembali jalur KA lebih bermanfaat ketimbang membangun Jalan Tol Bogor-Ciawi-Sukabumi (Bocimi) dalam hal mengatasi kemacetan,” kata Djoko.

Pemerintah pusat disarankan menjadikan jalur Bogor-Sukabumi seperti KRL Jabodetabek. Tarifnya perlu disubsidi untuk memberikan rasa keadilan bagi warga Bogor-Sukabumi seperti pengguna KRL Jabodetabek.

Untuk rute Sukabumi-Cianjur, baru akan diaktifkan mulai 1 Januari 2014. Jalur ini terhenti sejak diperbaiki oleh satuan kerja Kementerian Perhubungan dalam kurun waktu 2009-2010. Untuk jalur ini akan disiapkan rangkaian kereta yang terdiri atas 1 lokomotif, 1 kereta eksekutif, 3 kereta ekonomi, dan 1 gerbong pembangkit. Tarif kelas eksekutif Rp 25.000 per penumpang. Sementara itu tarif kelas ekonomi Rp 10.000 per penumpang.

Untuk jalur Cianjur-Bandung masih menunggu revitalisasi selesai. Jika rel sudah diganti yang baru, jalur tersebut bisa dilintasi lokomotif tipe CC 204. Selanjutnya, KA bisa dioperasikan dan diintegrasikan dengan KA Pangrango.

”Jalur ini merupakan yang pertama di Jawa Barat ke jurusan Bandung dengan pemandangan indah dan stasiun tua yang klasik,” kata Djoko.

Saat ini, KA dari Jakarta ke Bandung melalui Bekasi-Karawang-Purwakarta. Pada zaman Belanda, berkereta uap dari Jakarta ke Bandung melewati jalur Bogor-Sukabumi-Cianjur. (BRO)

Editor: Gusti Sawabi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved