Polisi Klaim Peristiwa Pondok Indah Murni Perampokan, Otaknya AJS

Sampai saat ini murni perampokan, kalaupun motifnya berkembang itu harus sesuai

Polisi Klaim Peristiwa Pondok Indah Murni Perampokan, Otaknya AJS
Theresia Felisiani/Tribunnews.com
Subdit Jatanras ‎Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya saat merilis empat tersangka kasus perampokan keluarga mantan vice presiden Exon Mobile, Asep Sulaiman, di jalan Bukit Hijau IX, nomor 17, Pondok Indah, Jakarta Selatan, Sabtu lalu 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - ‎Penyidik Subdit Jatanras Polda Metro Jaya menyatakan peristiwa yang menimpa keluarga mantan vice presiden Exon Mobile, Asep Sulaiman, di jalan Bukit Hijau IX, nomor 17, Pondok Indah, Jakarta Selatan, Sabtu lalu murni perampokan.

"‎Kasus ini murni perampokan, ini diperkuat dengan adanya perencanaan yang matang termasuk pembagian tugas dari masing-masing tersangka," ucap Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Awi Setiyono, Kamis (9/9/2016) di Polda Metro.

Selain itu dugaan perampokan juga dikuatkan dengan keterangan korban serta saksi lainnya dimana tersangka AJS yang adalah otak pelaku sempat menodongkan senjata api ke korban, Asep Sulaiman.

Tidak hanya itu, selama beberapa jam AJS dan S juga menguasai harta benda korban seperti dompet milik istri korban berikut tiga handpone milik korban.

"Selama beberapa jam pukul 06.00-10.00 harta benda korban ada dalam penguasaan pelaku, AJS dan S. AJS juga menodongkan senjata, itu makin menguatkan adanya perampokan," tutur Awi.

Disinggung soal adanya motif lain seperti kemungkinan dendam maupun sakit hati, Awi tidak menampik itu bisa terjadi asalkan memang ada bukti dan fakta ke arah sana.

"Sampai saat ini murni perampokan, kalaupun motifnya berkembang itu harus sesuai dan didukung dengan kesaksian dari para saksi. Sejauh ini informasi selain perampokan, hanya alibi pelaku," katanya.

Untuk diketahui dua perampok menyatroni rumah mantan vice presiden Exon Mobile, Asep Sulaiman, di jalan Bukit Hijau IX, nomor 17, Pondok Indah, Jakarta Selatan, Sabtu lalu.

Selama ber jam-jam dari pagi hingga siang dua perampok berinisial AJS dan S, mengintimidasi, menyekap dan menganiaya penghuni rumah.

Aksi pelaku baru diketahui setelah pembantu rumah tersebut melarikan diri dengan meloncati dinding pagar. Dimana kedua pelaku meminta sang pembantu untuk dibuatkan mie instan.

Halaman
12
Penulis: Theresia Felisiani
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help