Gubernur Baru Jakarta

Sandiaga Uno: 10 Tahun Terakhir, DKI Gagal Turunkan Angka Kemiskinan

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengatakan, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta gagal menurunkan angka kemiskinan di Ibu Kota selama 10 tahun.

Sandiaga Uno: 10 Tahun Terakhir, DKI Gagal Turunkan Angka Kemiskinan
Rina Ayu/Tribunnews.com
Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahudin Uno di Balai Kota, Monas, Jakarta Pusat, Senin (13/11/2017). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengatakan, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta gagal menurunkan angka kemiskinan di Ibu Kota selama 10 tahun terakhir.

Ke depan, Pemprov DKI Jakarta harus memiliki kebijakan untuk mengentaskan kemiskinan di Jakarta.

"Kita perlu intervensi dari kebijakan-kebijakan pemerintah yang bisa mengatasi masalah kemiskinan ini karena 10 tahun terakhir (DKI) gagal menurunkan kemiskinan," ujar Sandi di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Rabu (15/11/2017).

Baca: Hadiri Rapat Paripurna DPRD DKI, Anies Berpantun, Anggota Dewan Tertawa

Sandi menuturkan, angka kemiskinan di Jakarta tidak pernah menurun sejak 2007. Dia mengetahui hal tersebut setelah bertemu Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K).

"Angka kemiskinan di Jakarta per Maret 2017 (adalah) 3,77 persen. Memang terendah se-Indonesia, tapi ini enggak pernah turun 10 tahun terakhir," kata dia.

Tak hanya kemiskinan, Sandi menyebut ketimpangan sosial di Jakarta juga cukup signifikan. Angka gini rasio per Maret 2017 sebesar 0,413.

Sandi menyebut Pemprov DKI Jakarta memiliki beberapa program untuk menurunkan angka kemiskinan tersebut.
Advertisment

"Ini yang kita harus ubah di 5 tahun ke depan. Lembar baru bahwa program kita adalah memfokuskan kepada pendidikan dan kesehatan," ucapnya.

Baca: APBD DKI Jakarta 2018 Naik, Ini Jawaban Sandiaga Uno

Sandi meyakini pendidikan dan kesehatan dapat meningkatkan kesejahteraan warga Jakarta. Dengan demikian, kemiskinan di Ibu Kota akan menurun.

"Kita harapkan angka kemiskinan 5 tahun ke depan bisa kita turunkan," kata Sandi.

Sandi mengaku akan terus mengawasi angka kemiskinan itu dengan basis data terpadu (BDT). Pemprov DKI Jakarta bersama TNP2K akan duduk bersama setiap dua bulan untuk memetakan dan menyisir data penduduk miskin di Ibu Kota.

Penulis: Nursita Sari
Berita ini telah tayang di Kompas.com dengan judul:  Sandi: 10 Tahun Terakhir, DKI Gagal Turunkan Angka Kemiskinan 

Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help