Pembunuhan Sadis di Tangerang

Sambil Menangis dan Mengaku Menyesal Telah Membunuh Istrinya, Pendi: Saya Stres

Pendi beberapa kali menyatakan penyesalan dan khilaf telah membunuh istrinya Emah dan dua anaknya, Nova dan Tiara.

Sambil Menangis dan Mengaku Menyesal Telah Membunuh Istrinya, Pendi: Saya Stres
TribunJakarta.com/Dwi Putra Kesuma
Rumah korban pembunuhan satu keluarga di Tangerang Kota, Selasa (13/2/2018). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Muchtar Effendi alias Pendi kini sudah bisa  berkomunikasi setelah menjalani perawatan intensif di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur, selama 3 hari.

Pendi merupakan tersangka dalam kasus pembunuhan istri dan dua anak tirinya di Tangerang, Banten.

"Tadi pagi disaksikan oleh pihak Rumah Sakit dan kepolisian, tersangka menyampaikan pesannya. Kami rekam suaranya, sehingga teman media bisa mendengar langsung," ujar Kapolres Metro Tangerang Kombes Harry Kurniawan saat jumpa pers di RS Polri, Kamis (15/2/2018).

Dalam rekaman berdurasi 15 detik yang diputar Harry, Pendi beberapa kali menyatakan penyesalan dan khilaf telah membunuh istrinya Emah dan dua anaknya, Nova dan Tiara.

Baca: Roro Fitria Bisa Tertawa Setelah Dua Pria Ini Datang

“Saya lakukan ini karena saya khilaf. Saya kalau enggak khilaf saya enggak mungkin lakukan ini. Untuk itu saya minta maaf kepada keluarga istri saya. Saya mohon maaf, saya tidak nyangka melakukan ini. Stres saya," ucap Pendi dalam rekaman yang diputarkan Harry.

Pendi menyampaikan hal tersebut sambil menangis tersedu-sedu.

Kondisi rumah Emah (40), korban pembunuhan di Perumahan Taman Kota Permai 2, Priuk, Tangerang, Selasa (13/2/2018).

Sebelumnya Harry mengatakan, Pendi keberatan dengan sikap Emah yang membeli mobil tanpa persetujuannya.

Baca: Lontong Cap Go Meh dan Lapis Legit Saat Imlek, Cara Warga Tionghoa Melebur dengan Tradisi Indonesia

"Tersangka ini tidak mau memberikan uang cicilan untuk membayar mobil yang dibeli Emah. Dari situ, tersangka terus bertengkar," kata Harry.

Pendi dan Emah kemudian cekcok selama tiga hari, dan selama itu pula, Pendi berencana membunuh istrinya tersebut.

Kabid Pelayanan Medik dan Perawatan RS Polri Doktor Yayok Witarto mengatakan, kondisi Pendi saat ini sudah mengalami peningkatan dibanding saat pertama datang, Senin (12/2/2018) lalu.

“Dia datang jam 12 Malam, dengan luka di perut dan leher, kemudian dilakukan pemeriksaan laboratorium dan radiologi. Setelah ditangani oleh tim bedah umum dan psikiater kondisinya sudah lebih baik, bisa untuk berkomunikasi," ucap Yayok.

Berita ini sudah dipublikasikan di Kompas.com dengan judul: Ini Pengakuan Pendi yang Tega Bunuh Istri dan Dua Anaknya di Tangerang

Editor: Anita K Wardhani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help