Lebaran 2018

Kata Pengemis yang Menjamur Jelang Lebaran "Jaman Ahok Kita Digaruk Melulu, Jaman Anies Longgarlah"

Menjelang lebaran, ratusan pengemis berkedok manusia gerobak mulai menyerbu kawasan pemukiman elit, Menteng, Jakarta Pusat.

Kata Pengemis yang Menjamur Jelang Lebaran
/henry lopulalan
Seorang lelaki sedang menarik gerobak yang berisi barang pungutan dan keluarganya di tengah padatnya lalulintas Jalan Medan Merdeka Barat, Manusia gerobak atau orang beraktifitas setiap hari dengan gerobaknya. Mereka kian menjamur di ibukot jelang Lebaran untuk mencari nafkah dengan mengemis. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menjelang lebaran, ratusan pengemis berkedok manusia gerobak mulai menyerbu kawasan pemukiman elit, Menteng, Jakarta Pusat.

Berdasarkan pantauan Warta Kota pada H-2 lebaran atau Rabu (13/6/2018) pukul 12.30 WIB, para pengemis ini dapat dengan mudah ditemui.

Sangat berbeda dengan hari-hari biasa, yang mana para pengemis dan manusia gerobak tidak berani menampakkan diri pada siang hari. Menjelang lebaran, mereka beroperasi terang-terangan pada siang hari.

Di antaranya berada di Jalan Haji Agus Salim, di sepanjang Jalan Gereja Theresia, Jalan Yusuf Adiwinata, Jalan Lombok serta di beberapa lokasi lainnya terutama kawasan taman.

Salah seorang manusia gerobak yang ditemui di Jalan Haji Agus Salim, Suratmin, mengaku berasal dari Gombong, Jawa Tengah. Ia merantau ke Jakarta seorang diri, meninggalkan anak-anak di kampung halamannya.

Baca: Trump Pamer Mobil Dinas Antipeluru kepada Kim Jong Un

Di dalam gerobaknya, terdapat tumpukan kardus bekas yang telah dikumpulkannya. Sejak H-5 lebaran, ia kesulitan menjual barang-barang tersebut karena pengepul sudah menutup lapaknya.

Dalam satu minggu Suratmin bisa mengantongi penghasilan sebesar Rp 500.000. Untuk makan sehari-hari, ia lebih sering mengandalkan belas kasihan warga Jakarta yang suka memberinya makanan, sembako hingga uang tunai.

Setiap bulan, ia harus menyisihkan penghasilannya untuk membayar sewa kontrakan Rp 350.000 di daerah Kebon Sayur, Tanah Abang, Jakarta Pusat.

Selain itu, ia juga harus berkirim uang untuk keluarganya. Setahun sekali usai lebaran di Jakarta, Suratmin mudik ke kampung halamannya.

"Saya bukan pengemis. Saya tidak minta-minta. Kalau ada yang ngasih ya syukur Alhamdulillah saya terima. Kalau enggak ya nggak apa-apa," tutur Suratmin kepada Warta Kota, Rabu.

Halaman
123
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help